Thursday, October 17, 2013

Cinta Dalam Hati

Allahu Akhbar
Allahu Akhbar
Allahu Akhbar
Laa Ila ha illallahu wallahu Akhbar
Allahu Akhbar walillahilhamd...

Esok hari terakhir Hari Tasyrik. Luput sudah waktu untuk ibadah Qurban bagi tahun ini. Namun, lafaz takbir ini, tidaklah patut terhenti serta merta. Jiwa akan menjadi tenang dengan kalimah cinta dari Yang Maha Esa. Malah lafaz talbiah yang pelbagai seperti versi Irfan Marki, Opick atau Raihan juga bisa meruntun jiwa. Itu aku. Adakah kalian begitu?

Saban tahun juga, kisah pengorbanan Nabi Ibrahim Alaihi Salam, Nabi Ismail Alaihi Salam dan Siti Hajar Radiallahu Anha diulang-ulang oleh Khatib dalam khutbah Aidil Adha. Benarlah sepertimana kata seorang guruku, kadangkala kisah sama yang diulangcerita memberi impak dan penerimaan yang pasti berbeza. Mungkin kerana faktor kematangan, mungkin kerana penghayatan dan mungkin juga kerana cinta dalam hati.

Hebat sungguh bukan penangan segumpal darah bernama hati? Di tambah pula dengan iman dalam diri. Dan cinta. Masya Allah. Subhanallah.

Apa agaknya usaha kita dalam mencari cinta itu? 

"Ya Allah, aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu amalan yang mendekatkan aku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.” 

Aku rasa kerdil dan hina. Ada cinta dunia yang masih mendiam di dalam hatiku, bukan di tanganku. Masih menebal perasaan takutkan mati yang sangat tinggi. Petanda cinta belum sempurna, amalan hanya secebis yang ada. Sedang perjalanan akhirat itu terlalu panjang. Jauh yang tak mampu dijangkau mata yang memandang. Walaupun di sudut hati tersangat yakin bahawa janji Allah itu benar, mati itu benar, syurga dan neraka itu benar. 

Allahu Akhbar. Allahu Akhbar. Allahu Akhbar. ولله الحمد

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...