Thursday, February 18, 2010

Melayu vs Jawa

Kali terakhir aku menghadiri perkahwinan saudara terdekat adalah 3 tahun yang lalu. Tetapi ukhuwah persaudaraan ternyata lebih ketara ketika perkahwinan sepupu aku 4 hari yang lalu. Aku dah tak ingat bila kali terakhir aku berkampung di Simpang Rengam. Sejak arwah atok dah tiada, kami hanya pulang ke kampung ketika hari raya atau ketika kenduri kendara seperti perkahwinan gilang gemilang yang berlangsung kelmarin.

Tentunya ketika ini barulah aku lebih terasa darah Jawa yang mengalir dalam tubuh apabila bersama masyarakat Jawa. Ya, aku antara anak Jawa yang gagal menuturkan bahasa Jawa dengan lancar. Sebenarnya gagal sama sekali. Majlis ini secara tidak langsung membawa aku menyusuri kembali asal usulku. Melihat sanak saudara - sesetengahnya berbahasa Jawa, sesetengahnya menggunakan dialek Johor yang pekat, dan ada pula mengaku orang Kay El! Aku? Orang Kluang lorr...wehehehehe

Seringkali aku ditanya:

"Asal mana?"
"Johor."
"Orang apa?"
"Melayu."

Jawapan standard.

"Bukan Jawa?"
Aku angguk sambil menjawab "Half Jawa".

Bukan tidak mahu mengaku Jawa, tapi aku sudah boleh mengagak soalan berikutnya. Dan aku tidak suka digelar Jawa Murtad. Bukan salah aku tidak tahu berbahasa Jawa. Arwah abah berketurunan Banjar manakala ibu berketurunan Jawa. Kiranya aku ni mixed marriage lah..Hihihihihi....Mak dan abah hanya akan menggunakan bahasa pertuturan masing-masing apabila bertemu sesama suku sakat mereka. Kami berbahasa Melayu di rumah. Kami sekeluarga juga tidak menggunakan bahasa orang Johor seperti bandor, lapo, gambo. Mungkin kerana pergaulan aku dengan rakan-rakan yang majoriti nya adalah 'orang luar'. Almaklum di bandar Kluang ini sahaja ada 2 kem tentera, depot peluru polis, bermakna kawan-kawan aku adalah anak-anak askar/polis dari seluruh Malaysia. Namun begitu, bahasa Jawa bukanlah bahasa yang asing di cuping telingaku. Seingat aku, kalau aku pulang menjengah arwah atok, bahasa ini akan jelas kedengaran.

Ada di kalangan sepupu aku yang menguasai bahasa Jawa dengan baik. Fasih. Ada sesetengah mereka berbicara bahasa Arab sesama mereka ketika zaman remaja kami dahulu. Err...tidak, kami tiada berdarah keturunan Arab..tidak sama sekali heheheh... cuma kebanyakan sepupu-sepupu aku bersekolah Arab,kiranya kes nak 'kerek' dengan kami la tu... Bergosip dalam bahasa Arab.

Arwah mak pula hanya akan bercakap Jawa dengan aku apabila dia marah. Sudah pasti dia membebel-bebel dalam bahasa Jawa. Sebagai anak yang innocent ketika itu, aku tanya balik:

"Mak cakap apa?"
Wah lagilah dia marah. HAHAAHAHAHAHA
Agaknya sebab tu lah aku ni degil, mesej tak pernah sampai kepada aku.

Ayat mak yang selalu aku ingat :

"Kandani ngandani."

Haiih, tetiba rasa rindu pada ibu yang telah tiada *sob sob*.

Dan seingat aku juga, setiap kali kami (aku dan saudara maraku) berkumpul, aku dan abang-abang aku sering menjadi sasaran kerana hanya kami berlima yang langsung tidak tahu bercakap Jawa. Rasa terpinggir lah juga. Rasa bosan juga bila ditanya sebegini:

"Reti ngomong Jowo?"
Aku geleng tapi menjawab "sikit-sikit faham lah".

Dan ketika inilah tiap kali jumpa sukalah tanya kat aku :
"Ok. Bunga dalam bahasa Jawa apa?"
"Flower"
"Duduk?"
"Sit down"
"Monyet?"
"err..Monkey?"
Muahahahahaha
Aku saja bagi tekanan kat diorang nih.

"Wong Jowo orak reti ngomong Jowo!" Jerkah mereka.

Oh, untuk anda yang ingin mengetahui maksudnya, bunga dalam bahasa jawa adalah kembang, duduk ialah jagong, monyet adalah ketek. Dari mana aku tahu? Kajian mendalam sudah tentunya :)

Aku pernah cuba belajar. Bukan tidak pernah cuba langsung. Tapi apa yang berlaku, mereka mentertawakan aku beramai-ramai. Sejak itu aku tidak mahu lagi menyebut sepatah pun perkataan Jawa. Sehinggalah aku bertemu kembali dengan sekumpulan anak Jawa semasa menuntut di UUM, ditambah pula kawan baik aku berketurunan Jawa. Sedikit sebanyak tatabahasa aku bertambah. Dan ya, ketika umurku 18 tahun barulah aku reti nak makan tempe. Sampai sekarang aku masih sebut nasi ambang, walaupun sebenarnya adalah nasi ambeng. Isk, teruk juga aku ni rupanya.

Ketika majlis akad nikah berlangsung pada Ahad yang lalu, seorang pakcik di sebelah aku tiba-tiba menjulurkan handphone nya, sambil mulutnya mengomel :

"Aku arek cetot iki".
Tergelak besar aku. Kali pertama aku mendengar perkataan 'cetot' ketika usiaku awal 20an. Itupun makcik aku yang mengajarnya.

"Iki jenenge cetot. Iki jiwit". Bersungguh makcik aku mengajarku.

Tatabahasa aku sangat terhad. Kalau adik mak datang ke rumah, dia akan bercerita dwi-bahasa. Selalunya aku lah yang ketinggalan. Cerita lawak mereka dalam bahasa Jawa, I could never buy the joke. Bila orang lain dah keluar air mata gelak guling-guling, aku masih lagi muka terkulat-kulat. Terpaksalah salah seorang dari mereka translate untuk aku. Baru lah aku gelak, tapi lebih kepada gelakkan diri sendiri yang masih tidak mampu menguasai bahasa Jawa. Tapi, tetap bangga sebab sekurang-kurangnya aku JAUH lebih baik dari abang-abangku yang totally lost itu. hikhik

Ketika menulis entry ini pun, aku masih lagi mencuba untuk membuat satu ayat Jawa yang lengkap. Ternyata, aku GAGAL.

Minggu lepas aku bertemu seorang pakcik yang mengaku dirinya Banjar. Bila bertemu dengan orang Banjar, sama jugalah bila aku bertemu orang Jawa. Bahasa Banjar aku lagi hancuss berkecai kerana bukan sahaja tidak tahu berbahasa, malah langsung tidak memahaminya.

Eh, sepatutnya aku cerita perihal perkahwinan sepupuku.
Lain kali lah.

2 comments:

ahmad baliyah said...

ra dhong aku,
kowe ngomong opo toh??

Syarif mutahir 643 said...

Saya orang Bugisn,Tak Melo Kallah :-D

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...