Monday, September 14, 2009

...

Aku sedang memandu pulang petang tadi ke rumah.

SMS pendek dari seorang kawan.
"Nak lagu raya apa?"
"Yang Mamat nyanyi tu. Tak ingat tajuk."
Pantas aku membalas. Sememangnya ada dua lagu raya yang paling aku suka.
(Amaran : memandu sambil bersms adalah sukan extreme yang berbahaya).

"Kejap lagi Mamat untuk you, teruskan mendengar HAHA"

Aku sedang melayan lagu Setahun Sekali oleh Amy Mastura. Memanglah ini lagu kegemaran dia . Suara DJ kedengaran:

"Oleh kerana saya baik hati pada petang ini, maka saya perdengarkan satu lagi lagu raya oleh Mamat, Ku Pohon Restu Ayah Bonda."

Dan,
Lagu Ku Pohon Restu Ayah Bonda berkumandang di radio.

I thought he was kidding. But no, he didn't.
Aku geleng kepala dan tersenyum sendiri.
I loiiiiiikeeee *wink*

Saturday, September 12, 2009

Bayaran Tunai

Itu bukan duit raya. Bukan juga tunai dalam bentuk wang. Bagaimana mahu bercerita ya?

Alkisah, pada tengahari semalam, aku berjalan-jalan sekitar Kuala Lumpur dengan tujuan utama untuk membeli belah. Dari Ampang, kami menaiki Duke Highway (bayar tol RM2) dan turun di Sentul...Sambil berbual-bual, kereta pula tersangkut di dalam kesesakan jalan raya...tiba-tiba ada dentuman kuat dari arah belakangku! Aku sempat mengerling ke cermin pandang belakang..Masya Allah, sebuah motosikal telah menghentam belakang keretaku!!! Aku pandang Nana. Dan Nana pandang aku. Terfikir lah juga, aku ada break mengejut kah? Masalahnya kereta kami memang tidak bergerak.

Aku sempat juga lah ternampak Lelaki India (LI) itu seolah-olah terpelosok di bawah keretaku. Nana pula hanya sempat melihat selipar LI terpelanting. Ngeri kan?

Ok, kami parked kereta di tepi bahu jalan, dan aku keluar ingin melihat keadaan lelaki itu. Itupun sempat berdoa...janganlah mati!

Alhamdulillah, LI itu bole berdiri dan berjalan. Orang ramai mula mengerumuninya. Well, pretty obvious all those 'orang ramai' were Indians. I was at their territory (read : Sentul). No, I'm not racist.

Aku : You ok ke?
LI : (mengangguk)
Aku : Motor ni takde break ke? (Sambil aku berundur melihat kereta aku. Tak kemek, alhamdulillah).
LI : Kereta you ok ke?
Aku : Nevermind lah. Tapi next time you bawak motor hati-hati ok? (memanglah ada calar, tapi tak kemek. Jadi, aku tak kisah sangat.)
LI : (mengangguk).

Sempat aku kerling ada plastik makanan di handle motornya. Tak boleh nak kubayangkan kalau makanan itu bersepai di atas jalan.

Nana : Kalau makanan tu bersepai, aku rasa kau amik purse dan keluarkan 10 ringgit, kau pulak yang bagi kat dia.

Barangkali.

Apa pula kaitan dengan Bayaran Tunai seperti tajuk di atas?

Sekarang ini Ramadhan. Allah bagi reminder kepada aku untuk menjaga tutur kata. Aku berpuasa. Mungkin aku terlupa. Sesungguhnya aku ini berpuasa.

Thursday, September 10, 2009

Jalan Pintas ke Syurga

Setiap manusia pasti mahukan cara yang mudah. Kalau boleh semua benda pun mahu ada jalan pintas. Perhatikan sahaja ketika kesesakan jalan raya, berapa ramai yang memotong di kiri jalan sebagai jalan pintas? (itu termasuk juga diriku sendiri. Aku mengaku, aku juga punya sifat 'selfish' begitu). Ada setengah orang memilih jalan pintas untuk berjaya dengan menindas orang lain.

Ada kala aku terfikir, betapa dangkalnya pemikiran seseorang yang sering mencari kesilapan orang lain, tanpa mahu menelek (ada ke eh perkataan ni?) diri sendiri. Atau mungkin dah telek diri, tapi tidak mahu mengaku kesilapan.

"Kalau saya salah, saya minta maaf. Kalau awak yang salah, kena bertaubat kepada Tuhan."

Errkk...apakah?

Kadangkala ada orang ingin mempertahankan diri lalu mengambil jalan pintas menyalahkan orang lain.

Takutkah untuk berdoa seperti ini?
"Ya Allah.. tunjukkan kebenaran kepadaku. Sekiranya aku benar, tunjukkan. Sekiranya dia yang benar, kau tunjukkanlah kepadaku."

Jika ikhlas mencari kebenaran kenapa pula berdoa yang bukan-bukan sehingga mendoakan seseorang itu ditimpa musibah?

Teruslah aku teringat ayat Hang Tuah:
"Akukah yang benar atau Jebatkah yang benar?"

Motif? Heh, aku pun tak tahu kenapa tiba-tiba lain yang aku nak tulis, lain pula yang aku taip! *Pengsan*

Berbalik kepada topik Ramadhan kita pada kali ini (ececeh...macam aku pulak yang jadik penceramah bebas. Tak bertauliah). *Pengsan lagi*

Menurut penceramah jemputan Masjid Putra Perdana pada malam ini i.e. Ustaz Riduan, bulan Ramadhan antara bulan yang apabila beramal di dalamnya, Allah akan gandakan pahala. Contohnya mendengar tazkirah di masjid. 70 kali ganda lebih banyak dari bulan yang lain. Makanya, kalau bulan lain, kena dengar 70x tazkirah barulah sama dengan 1 tazkirah di bulan Ramadhan. Indah bukan? Mungkin kita semua juga pernah dengar pahala solat berjemaah di Masjidil Haram = 100,000 ganda, di Masjid Nabawi bersamaan 10,000 ganda manakala di Masjid Al-Aqsa di BaitulMuqadis sama dengan 5,000 kali ganda (tolong perbetulkan jika tersilap). Sesungguhnya Allah Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Kenapa kita tidak rebut peluang di hadapan mata?

Ustaz juga memberitahu betapa pentingnya sifat REDHA dalam diri. Kisah seorang makcik yang dijanjikan syurga hanya kerana sifat Redha yang ada pada dirinya. Alangkah indahnya Islam ini. Anda buat, anda dapat (bak kata Ustazah Siti Bahiyah itu)...tee hee hee

Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?
Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.
Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);
Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!
(Al-Qadr : 1-5)

Jom kita manfaatkan 10 Ramadhan terakhir ini kekawan!

Tuesday, September 8, 2009

Ramadhan : Hari ke-18

Dan kamu pula menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya);Iaitu puak pihak kanan; alangkah bahagianya keadaan puak pihak kanan itu? Dan puak pihak kiri; - alangkah seksanya keadaan puak pihak kiri itu? Dan (puak yang ketiga pula ialah) orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), - yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak); Mereka itulah orang-orang yang didampingkan (di sisi Allah),(Tinggal menetap) di dalam Syurga-syurga yang penuh nikmat.(Di antaranya) sekumpulan besar dari umat-umat manusia yang terdahulu; Dan sebilangan kecil dari orang-orang yang datang kemudian. (Al-Waqi'ah : 8 - 15)

Ini adalah surah yang Imam perdengarkan ketika 4 rakaat terakhir Tarawikh pada malam ini. Sungguh, aku sangat terkesan dengan ayat ke-15. Adakah aku akan tergolong di dalam golongan sebilangan kecil dari orang2 yang datang kemudian? Layakkah aku? Mampukah aku menyelitkan diri, menempah tiket untuk menjadi sebahagian dari golongan kecil itu? *praying harder*

Aku ingin berkongsi cerita pengalaman aku seketika tadi. Ketika sedang solat rakaat ke-5 solat Tarawikh, seorang kanak-kanak berhenti di hadapanku. Menyelak sejadah kecilku dan mengambil kunci keretaku! Aku terkedu. Sempat juga berkira-kira mahu keluar saf atau tawakkal sahaja. Alhamdulillah, aku berjaya menahan nafsuku, dan meneruskan solat hingga salam. Usai sahaja, aku terus mencari budak kecil berbaju hijau. Beberapa jemaah memandang (dan tertanya-tanya mungkin, tapi tidak terkeluar. Tersurat soalan itu di wajah mereka). Aku menjengah keluar masjid. Budak kecil itu seperti kilat - berdesup desap hilang sekelip mata.

Aku di sapa oleh seorang jemaah.

"Cari siapa?"
"Nampak tak budak berbaju hijau? Dia ambil kunci kereta saya"
"Itu kunci kereta awak." Kakak itu menunjuk ke lantai.

Aku toleh ke kiri. Memang benar itu kunciku. Aku memanjat kesyukuran.

Ada beberapa pengajaran yang aku ingin ambil iktibar, untuk aku jadikan peringatan kepada diri sendiri.

1. Tawakkal. Aku rasa itu senjatanya. Aku akui, ketika budak itu berdiri di hadapanku dan memijak2 (sebab aku rasa dia boleh rasakan dia seperti memijak sesuatu), aku sempat berharap dia tidak mengambilnya (ya, khusyuk ku hilang terbang serta-merta). Kemudian dia mengambil kunci dan terus lari. Sedangkan aku sepatutnya tawakkal sahaja dan berserah sepenuhnya kepada Allah ketika itu (sepertimana aku bertawakkal ketika air mengalir ke arahku ketika aku sedang solat suatu ketika dulu. Subhanallah! Allah benar-benar menjagaku). Mujur, aku tak lari mengejar budak itu di ketika itu juga. Haru jugalah ada sesi kejar-mengejar meredah saf mengejar kunci kereta, kan?

2. Kunci kereta letak lah dalam poket, atau letak di tempat yang tidak boleh dicapai oleh orang lain. *rotan diri sendiri*

3. Ibu bapa perlu prihatin. Membawa anak kecil dan membiarkan berkeliaran melintasi setiap saf, bukankah elok solat sahaja di rumah? Juga, aku rasa wajar untuk mengajar anak dari kecil adab berpakaian. Kalau pun mahu berbaju tidur, pakaian biarlah sempurna. Berbaju t-shirt labuh paras lutut tanpa seluar panjang, aku kira bukanlah pakaian yang sesuai di dalam masjid. Mengimarahkan masjid itu sangat dituntut, tetapi adab2 juga perlu diambil kira sekalipun anak itu belum baligh. Bukankah melentur buluh biar dari rebung?

4. Merapatkan saf. Itu masalah dulu, kini, selamanya. Di mana-mana pun sama sahaja. Ada jemaah tidak mahu berganjak merapatkan saf hanya kerana duduk di bawah kipas. Atau di sebelah kipas. Atau di sebelah pintu. Mendapatkan angin lebih penting dari merapatkan saf? Bisikan syaitan tiada kerana telah dibelenggu, bisikan nafsu pula bagaimana? Agaknya kalau angin yang dipanggil kentut, berganjak tak?
Eh, ada kaitan tak dengan kisah hilang kunci? *rotan lagi*

Ustaz jemputan bagi sesi tazkirah malam ini juga mengingatkan tentang perlunya mencari malam Lailatul Qadr. Dan diam tak diam, kita telahpun hampir meninggalkan Ramadhan tahun ini. Kita telah berada di 10 malam terakhir Ramadhan bermula esok.

Apakah & bagaimanakah kualiti Ramadhan kita pada kali ini?
Semoga ini Ramadhan terbaik untuk kita semua.
Ameen.

Monday, September 7, 2009

Ceritera Ramadhan

Masa berlalu begitu pantas. Hari ini dah masuk hari ke-17 atau lebih tepat dipanggil hari Nuzul Al-Quran. Selangor cuti umum pada hari ini. Tapi sejak semalam, aku berada di office. Ya, aku bekerja pada hujung minggu membawa kepada cuti umum. Lebih tepat lagi, jam di laptop aku menunjukkan angka 05:10 a.m. dan aku sedang mendengar lagu dari band Kuburan yang di pasang dengan kuat oleh rakan sekerja yang lebih dikenali dengan nama 'Uncle Boss' (anak kawan aku yang panggil begitu), sambil jejari yang tembun ini tangkas mematuk keyboard, mengarang ayat demi ayat untuk tender submission pada 12:00 tengahari ini. Sahur? sekadar air kosong yang diteguk berulang kali. Jiran sebelah minum air milo.

Bercerita pasal Ramadhan, aku terasa ini antara Ramadhan terindah dalam hidupku. Kebanyakan masa Iftar 2009 aku memang di rumah berbanding menjelajah hotel-hotel terkemuka di kota besar ini sejak beberapa tahun yang lalu (memenuhi undangan). Apa yang aku lihat hanyalah pembaziran semata-mata.

Dan tahun ini merupakan percubaan aku menajamkan kemahiran memasak yang tidak seberapa itu heheh

Seronok juga melihat rakan yang seolah tidak pernah kulihat sujud di atas sejadah, melengkapkan ibadah puasa dengan solat yang konsisten. Alhamdulillah, aku berharap dan berdoa semoga ibadah itu berkekalan. Mungkin mata kasar aku sahaja yang tidak penah melihatnya sebelum ini. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Hening subuh alam.
Dingin pagi yang sejuk membeku di luar sana.
Tapi aku di sini ditemani dingin aircond yang mungkin mengeluh kerana terpaksa bekerja keras sejak semalam.

Tuesday, September 1, 2009

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...