Thursday, August 3, 2017

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?"
"Kat mana tu? Tak pernah dengar pun."
"Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau nak ikut?"
"Wow. Nak!"

Semudah itu?
Ya, semudah itu keputusan di ambil untuk mengembara ke bumi Vietnam. Sudah dua tahun kebelakangan ini aku search tiket murah untuk ke HCMC tapi tidak pernah berjaya lalu kesempatan ini aku ambil dengan serta-merta pada tiket yang tidak sampai RM300.

Vietnam bukanlah negeri yang asing untuk aku. Seingat aku, pernah juga 4 kali setahun pergi ke Ho Chi Minh City sehingga apabila berjalan-jalan di kota ini, aku seringkali berpapasan dengan beberapa pemilik butik  yang mengenaliku.  Kesemuanya atas platform "Shopping Trip." hihi Ketika Pak Yahya yang secara kebetulan menghubungiku awal tahun ini, aku segera bertanya tentang Mui Ne dan Da Lat. Katanya, kedua daerah ini tidak popular di kalangan orang Muslim terutamanya dari Malaysia. Tiada masjid dan restoren halal menyebabkan para pengendali pelancongan tidak membawa pelancong Muslim ke sini. Kebanyakan warga Eropah gemar mengembara ke tempat-tempat begini kerana Mui Ne merupakan daerah pesisir pantai manakala Da Lat adalah kawasan tinggi pergunungan. Ia menambah keterujaan aku walaupun kehidupan diulit kesibukan tugas hakiki harian.

Mini Canyon di Mui Ne
Ada Apa Dengan Mui Ne?


Ringkasan negeri-negeri di Vietnam (sumber : wikipedia)

Secara ringkasnya, selama mengembara 6H5M di Vietnam aku rupanya telah menjelajah ke empat Wilayah Vietnam iaitu Da Lat di Central Highlands, Mui Ne di South Central Coast, Ho Chi Minh City di Southeast dan Mekong Delta. Phewww patutlah setiap perjalanan mengambil masa berjam-jam perjalanan.

Perjalanan dari Ho Chi Minh City ke Mui Ne mengambil masa selama 5-6 jam dengan bas. Pada hari kejadian (hihi kejadian katanya), kami tiba di Lapangan Terbang HCMC sekitar jam 10 pagi dan mengambil teksi ke Terminal Mien Dong untuk membeli tiket bas. Ada banyak Tour Operator di sini, boleh pilih apa sahaja jenama bas yang disukai dan kami memilih menaiki bas seawal mungkin untuk segera tiba di Mui Ne. Sedikit tips untuk rakan-rakan semua, jika korang memiliki masa yang terhad aku cadangkan korang sightseeing kota HCMC terlebih dahulu dan mengambil sleeper bus lewat petang untuk menjimatkan masa. Sepanjang perjalanan, kau boleh pilih untuk tidur terus menerus atau makan terus menerus atau makan-tidur-makan sambil menikmati pemandangan. Aku? Makan-selfie-tidur-makan-selfie-termenung. Begitulah aku dan rakan-rakan menghabiskan 5 jam perjalanan di dalam bas. Ada tv ya dalam bas, tapi kau redha je lah takde sarikata dan volume tv tu macam nak ajak kau berkaraoke dalam bahasa yang tidak kau fahami. Takpe, tidur tetap tidur. Makan tetap makan. Selfie juga tidak dilupakan. hehe

Kami tiba di Mui Ne sekitar 6 petang dan terus menyewa motorsikal pada harga 100,000VND/24jam untuk menikmati keindahan Mui Ne yang menyambut kami dengan hujan petang. Tujuan lain untuk mencari satu-satunya restoren halal di Mui Ne ni. Lebih mudah mencari sendiri dengan motorsikal sebenarnya. Selepas early dinner, kami merempit hingga ke malam dan sampai Guesthouse semula dengan basah lencun sebab sesat meredah hujan mencari Hostel :)

Ini kira Prelude.
Nantikan Part I esok lusa bergantung tahap kerajinan.

Tuesday, August 1, 2017

Maafkan Aku Viet!

Ketika mengembara ke Da Lat, salah satu bandar kecil di Vietnam, aku bertemu dengan seorang anak muda yang memperkenalkan dirinya sebagai Viet. Perbualan kami santai dari tempat-tempat menarik di sekita Da Lat kepada mempelajari beberapa dialek Vietnam hingga akhirnya membawa kepada topik keyakinan dan kepercayaannya kepada Tuhan.

"Apa agamamu, Viet?"
"Aku tidak punya agama."
"Isteri dan anakmu?"
"Tidak juga."
"Ibumu?"
"Sama."
"Engkau tidak percaya pada Tuhan?"
"Dulu, datuk nenek moyangku berasal dari agama Buddha. Lama kelamaan mereka tidak mengamalkannya dan akhirnya kami tiada agama."

Aku diam seketika.
Bagaimana aku mahu memulakan bicara tentang Islam? Bagaimana aku mahu mengajaknya untuk kembali mencintai Tuhan?

"Viet, aku Muslim. Aku beragama Islam. Aku mahu mencari kedai Vegetarian. Kau tahu di mana?".

Viet memandangku kaget.

"Kau tak boleh makan ayam? Atau daging?"
"Aku bukan vegetarian. Aku boleh makan daging seperti ayam, lembu dan kambing. Semua Muslim boleh. Cuma sebagai seorang Muslim, haiwan itu perlu disembelih."

Segera aku membetulkan.
Viet menganguk-angguk.

"Maksudnya kau perlu tahu bagaimana haiwan itu mati?"
"Ya. Aku perlu tahu adakah ia disembelih mengikut cara yang agamaku benarkan. Semua haiwan kecuali Pork."

Ah. Aku mengeluh perlahan. Aku sudah menyulitkan seorang lelaki yang tidak mengenal siapa Tuhannya malah menyukarkan dia pula dengan kepayahan untuk mencari makanan. Mungkin dia terfikir sukarnya menjadi seorang Muslim hanya kerana sukarnya mencari makanan yang boleh dimakan.

"Aku akan bawa kalian ke kedai vegetarian Vietnam. Atau kalian boleh makan di restoren India kerana mereka juga ada makanan vegetarian." Viet bersuara setelah berfikir untuk seketika.

Aku mengangguk perlahan dan masih berfikir bagaimana aku ingin bercerita tentang keindahan Islam? Bagaimana aku ingin dia tahu bahawa ada Tuhan yang menciptakan?

"Kita sudah sampai."
Viet bersuara kembali.

Dan perbualan kami tentang agama terhenti secara otomatik.

Hari ini, ketika melihat gambar Viet yang kami ambil sebagai kenangan, aku melirih perlahan.
Maafkan aku Viet kerana tidak mengajakmu kembali kepada agama fitrah ini. Aku berharap ketika Islam sampai dan tumbuh mekar di bumi Da Lat suatu hari nanti, kau masih punya waktu untuk kembali kepada Tuhan yang satu.

Maafkan aku, Viet!

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...