Tuesday, July 11, 2017

Bandung 3H2M - Part II

Hari kedua di kota Bandung, kami hanya sekadar city tour dan food hunting. Seawal pagi, sesudah makan pagi di hotel, kami membuat lintas hormat ke Trans Studio Bandung. Menurut Pak To supir kami, terdapat banyak kisah misteri di sebalik pembinaan taman tema ini. Disebabkan kesuntukan masa dan oleh kerana Trans Studio tidak termasuk dalam itineri aku kali ini, maka aku layankan sahaja bila Pak To mahu membawa kami ke situ.

Walaupun hari ini adalah hari Ahad, kesesakan jalan masih juga ketara. Dari Trans Studio, kami menuju ke Masjid Raya Bandung yang terletak di alun-alun, berhampiran Pejabat Pos Besar Bandung. Masjid yang boleh menampung sekitar 13,000 jemaah ini telah dibina pada tahun 1810 dan telah melalui proses renovasi sebanyak 15 kali sejak pembinaannya. Aku sebenarnya sejak kebelakangan ini memang gemar melawat masjid dalam setiap jadual kembara aku. Asalnya ia bertujuan untuk aku menunaikan solat ketika mengembara dan akhirnya ia menjadi satu kemestian untuk melawat sesebuah masjid walau ke daeraha atau negara mana yang aku lawati. 2 rakaat solat sunat juga adalah bonus kan?

Masjid Raya Bandung memiliki 2 menara berketinggian 81 meter yang boleh dinaiki oleh orang awam. Dengan bayaran sebanyak IDR1500, kami mengambil keputusan untuk menaiki menara ini untuk melihat Bandung skyline dari aras ini. Pemandangan yang cantik, malangnya penyelenggaraan kebersihan kurang dititikberatkan oleh pihak terbabit. Pada pendapat aku, 10-15 minit sudah memadai jika kau ingin melihat pemandangan kota Bandung.

Pandangan dari perkarangan masjid. Kena buka kasut ya. Patutlah semua orang pandang aku masa aku merentas rumput hijau ni sebab selamba pakai kasut, hihi

Kota Bandung dari menara masjid.

Kempen solat Subuh berjemaah. Banyak banner seperti ini di beberapa masjid lain sekitar Bandung.

Aku suka melihat kempen Subuh berjemaah yang aku temui di sepanjang dua hari berkelana di kota ini.

Selebihnya pada hari kedua ini, kami menghabiskan masa di Pasar Baru untuk memberi peluang kepada kakak-kakak ipar aku menyopping. Ini kali pertama mereka ke Bandung jadinya aku layankan sahaja. Kau boleh bayangkan tak ini kali pertama aku tidak sempat untuk pergi ke mana-mana Factory Outlet gara-gara masa yang dihabiskan di Pasar Baru.

Di sebelah malam pula, kami menjejak kasih dengan waris arwah Abah yang masih berbaki di Indonesia. Pertemuan yang menjalin semula hubungan silaturrahim yang terputus sekian lama.

Bandung 3H2M - Part I

Bandung merupakan salah satu destinasi yang hampir setiap tahun aku lawati. Kebiasaannya untuk shopping dan makan-makan. Namun, tahun 2017 membuka ruang mata (dan hati tentunya) untuk melihat Bandung dari sisi berbeza.

Pada Mac 2017 yang lalu, aku kembali ke Bandung bersama kakak-kakak ipar. Dengan menggunakan hashtag Bandung di Instagram, kali ini aku mencari kelainan melihat keindahan bumi Bandung yang tidak pernah aku pedulikan. Jangan kecam aku, kerana sebelum ini aku hanya didedahkan dengan "shopping murah" di Bandung. Paling tidak, aku pernah sekali ke Tangkuban Perahu bersama makcik dan sepupu-sepupuku.

Disebabkan ingin melihat keindahan muka bumi Indonesia ini, aku merancang itinerary secara bersungguh. Booking hotel aku lakukan melalui Agoda.com, kereta sewa dan list tempat-tempat yang ingin dikunjungi.

Kami  menaiki penerbangan paling awal dari KLIA. Seperti biasa, aku dan drama tidak boleh dipisahkan. Entah bagaimana aku terlupa memeriksa jadual ERL. Untuk memudahkan perjalanan, aku memandu dari rumah ke Stesen Sentral Putrajaya, park kereta di situ dan seterusnya menaiki ERL ke KLIA. Kalau kau sanggup untuk bayar parking yang sangat mahal di KLIA, silakan. Alternatif, kau boleh park di Stesen Sentral pada kadar RM4 sehari. Berbaloi lah kan parking untuk 3 hari sebanyak 12 ringgit dan tiket ERL ke KLIA cuma RM9.80 sehala. Atau, naiklah Grab ke Uber ke. Pilihan masing-masing. Oh sebenarnya aku nak beritahu disebabkan tidak memeriksa jadual ERL terlebih dahulu, aku terpaksa memecut 140 kmsj untuk memastikan kami tiba di Stesen ERL sebelum 520 am. Kalau tak, next ERL adalah pukul 6 am dan flight kami pula pada pukul 640 am. Alhamdulillah aala kulli hal. Kami tiba tepat pada masanya untuk menaiki ERL dan AirAsia walaupun terpaksa solat subuh di dalam pesawat. kahkah.

Bandung merupakan kota kedua terbesar di Indonesia selepas Jakarta. Disebabkan masa yang terhad, aku harus bijak memilih lokasi yang ingin dilawati untuk memastikan jadual perjalanan tersusun dengan sebaiknya. Untuk kali ini, aku memilih untuk melihat keindahan Selatan Bandung dan kesemua tempat yg aku lawati adalah arah jalan yang sama. Mudah kan. Orang kata dah alang-alang ke Kawah Putih jangan lupa ke Kebun Teh dan apa sahaja di sekitarnya.

Aku cadangkan kau sewa kereta untuk pergi ke tempat-tempat ini. Tak payahlah nak fefeeling backpackers untuk menaiki pengangkutan awam. Bukan apa, masa tersangat pendek dan kereta sewa sebenarnya lebih murah jika kau pergi dengan beberapa orang yang lain.

Jom layan gambar tempat-tempat yang aku kunjungi.

Kawah Putih


Perkebunan Teh Rancabali

Glamping Camp Site, Situ Patenggang

Taman Air Curug Tilu




Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...