Monday, April 27, 2015

Setahun tanpa bicara

Rupa-rupanya telah lebih setahun berlalu tanpa bicara di ruang ini. Meluah rasa pada apa yang ada dalam jiwa. Melatih diri memartabatkan bahasa dan jiwa bangsa. Kembara hidup ini entah bila akan terhenti. Cukupkah bekalan amal menemani diri di perjalanan yang jauh itu nanti?

Tuesday, January 28, 2014

Cinta Sang Pencipta

Apabila mendengar berita kematian, hatiku di sagat pilu. Acapkali bukan mengenangkan orang yang telah pergi, tetapi mengenangkan nasib diri setelah aku mati :(

Entah bila agaknya, hati berbunga bahagia untuk menemui Sang Pencipta. Yang ada hanya rasa gentar dalam dada kerana dosa yang masih tersisa.

Ya Allah Ya Ghafur, aku pohon maghfirahMu.

Nota : 
Hari ini, seorang sahabatku telah kembali menemui Sang Pencipta. Dia rakan semasa usia kecilku, dan kami bertemu kembali beberapa ketika di usia dewasaku. Dari dia, aku belajar erti perjuangan tanpa lelah. Dari dia, kulihat cinta Sang Pencipta atas setiap ujian yang ada. Berehatlah sahabatku dari lelah dunia, aku doakan perjalanan abadimu disulam bahagia hingga ke syurga.

Thursday, October 17, 2013

Cinta Dalam Hati

Allahu Akhbar
Allahu Akhbar
Allahu Akhbar
Laa Ila ha illallahu wallahu Akhbar
Allahu Akhbar walillahilhamd...

Esok hari terakhir Hari Tasyrik. Luput sudah waktu untuk ibadah Qurban bagi tahun ini. Namun, lafaz takbir ini, tidaklah patut terhenti serta merta. Jiwa akan menjadi tenang dengan kalimah cinta dari Yang Maha Esa. Malah lafaz talbiah yang pelbagai seperti versi Irfan Marki, Opick atau Raihan juga bisa meruntun jiwa. Itu aku. Adakah kalian begitu?

Saban tahun juga, kisah pengorbanan Nabi Ibrahim Alaihi Salam, Nabi Ismail Alaihi Salam dan Siti Hajar Radiallahu Anha diulang-ulang oleh Khatib dalam khutbah Aidil Adha. Benarlah sepertimana kata seorang guruku, kadangkala kisah sama yang diulangcerita memberi impak dan penerimaan yang pasti berbeza. Mungkin kerana faktor kematangan, mungkin kerana penghayatan dan mungkin juga kerana cinta dalam hati.

Hebat sungguh bukan penangan segumpal darah bernama hati? Di tambah pula dengan iman dalam diri. Dan cinta. Masya Allah. Subhanallah.

Apa agaknya usaha kita dalam mencari cinta itu? 

"Ya Allah, aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu amalan yang mendekatkan aku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.” 

Aku rasa kerdil dan hina. Ada cinta dunia yang masih mendiam di dalam hatiku, bukan di tanganku. Masih menebal perasaan takutkan mati yang sangat tinggi. Petanda cinta belum sempurna, amalan hanya secebis yang ada. Sedang perjalanan akhirat itu terlalu panjang. Jauh yang tak mampu dijangkau mata yang memandang. Walaupun di sudut hati tersangat yakin bahawa janji Allah itu benar, mati itu benar, syurga dan neraka itu benar. 

Allahu Akhbar. Allahu Akhbar. Allahu Akhbar. ولله الحمد






Tuesday, September 17, 2013

Ujian Cinta

Bagaimana untuk aku memulakan?

Ia senja yang redup. Masih ada titik-titik hujan membasahi bumi. Ada debaran dalam hatiku. Sejujurnya, semangatku lemah menziarahi orang sakit. Ia seolah mengimbau pengalaman ahli keluarga yang berjuang melawan kesakitan. Emak, Abah, Along, Angah dan Acin. Mereka semua telah kembali kepada Allah al-Baqi.

Petang itu, kukumpul kekuatan bertemu sahabatku ini. Dia kukenali seawal usia 20-an. Ketika ini, Allah memberinya ujian dengan penyakit yang dikhuatiri oleh sebahagian besar kita. Kanser. Doktor mengesahkan dia kini telah berada di tahap akhir, Stage 4. Bagaimana mungkin aku melupakan detik doktor mengesahkan ibuku berada di tahap itu lima tahun yang lalu. Seolah gugur jantungku, luluh hatiku. Namun tetap tidak mungkin sama seperti apa dialami sahabatku. Aku berdusta jika aku mengatakan aku memahami apa yang dilaluinya.

Di sepanjang perbualan, kami saling menggengam erat. Sesekali ada esakan di hujung bicara. Ada airmata bergenang tanpa suara.

Tidak aku memahami derita yang kau tanggung
Tidak aku berdaya untuk memujuk hatimu yang duka
Namun aku percaya kita punya Tuhan yang SATU
Tempat untuk mengadu

“Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami" (Al-Baqarah : 286)

Usahlah berdukacita wahai sahabatku
Orang beriman itu akan sentiasa diuji 
Petanda cinta Yang Maha Esa ke atas hambaNya 
Yakinlah, di setiap kesusahan itu pasti ada kemudahan
Di setiap kesusahan itu pasti ada kemudahan

Itulah janji Tuhan.

Semoga Allah memberi ganjaran pahala atas musibah yang melanda ke atas sahabatku ini dan menggantikannya dengan yang lebih baik. Hanya kepadaMu kami memohon, Ya Rabb. Hanya kepadaMu kami memohon.


Friday, September 13, 2013

Dia, Murabbi

Ia perbualan santai di cafe Kolej. Kata seorang kawan, bagaimanalah agaknya Murabbi baru kami nanti? Entah-entah orang Arab. Dan berjambang.

Heh, be careful with what you said, or wish for.

Masuk sahaja krlas, kami saling memandang dan tergelak. Ya, berdiri di hadapan kami seorang Murabbi, guru kami. Dan dia lelaki Arab. Dan berjambang!

Selepas sesi kami memperkenalkan diri masing-masing, Murabbi membiarkan kami pula bertanya kepadanya. Sudah pasti dalam bahasa Arab.

S : Min aina anta ya Ustaz? (Dari manakah anda, ya Ustaz?)
A : Ana min Afghanistan. (Saya dari Afghanistan)
S : Hal anta Taliban? ( Adakah  anda Taliban?)
A : La. antum Taliban. (Tidak. Anda semua lah Taliban) 

Riuh rendah seketika kelas kami. Masakan tidak, tiba-tiba kami pula digelar Taliban.

Murabbi kami, Syeikh Sharib Ahmad namanya. Dia tersenyum melihat gelagat kami. Perlahan dia bersuara, kali ini dalam bahasa Inggeris pula.

S : What is the meaning of Talib?
A : A student.
S : Good. If many students? Say more than three?
A : Err...Talibats? Taliban?
S : Na'am, Taliban. Antum Taliban, sohih?

Berderai gelak tawa kami. Masing-masing menuding diri Taliban. Sebegitu mudah kami memahami maksud pejuang Taliban dan mengapa kumpulan itu menggelarkan diri mereka begitu. Tidak perlu google.

Jujurnya, ada rasa kecewa di hati kami apabila guru yang diharapkan mengajar kami, tidak berdiri di hadapan kami.
Jujurnya juga, kami masih berharap guru berbangsa Melayu untuk mengajar kami.
Bukan racist, tetapi lebih selesa barangkali.

Tapi perancangan Tuhan itu maha bijaksana. Menjangkau apa yang kami rasakan adalah yang terbaik untuk kami.
Kun fayakun.

Tiga bahasa digunapakai di sepanjang pembelajaran kami.
Bagi yang lemah bahasa Arab seperti aku, banyak perbendaharaan kata difahami.
Bagi yang mungkin lemah bahasa Inggerisnya, ia seperti serampang dua mata. Berpeluang pelajari dua bahasa serentak.
Bagi Murabbi kami yang sangat sedikit pengetahuan bahasa Melayunya, ia juga peluang untuk menambah kosa kata.

Murabbi tertawa, mendengar sebutan Arab sebahagian besar kami.
Kami juga tertawa, mendengar sebutan pelat Melayunya.
Tertawa juga apabila pelbagai slang bahasa Inggeris dilantunkan sesama kami.

“Wahai manusia, sesungguhnya kami telah ciptakan kalian dari lelaki dan perempuan dan kami telah jadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-puak agar kalian saling berkenalan. Sesungguhnya yang paling mulia di kalangan kamu di sisi Allah ialah yang paling bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Mendalam PengetahuanNya”  (Hujurat :13)

Harmoni.
Ia bukan satu kebetulan. Ia adalah asbab untuk kami saling mengenali bahasa dan bangsa. Juga untuk saling menghormati. Semuanya atas tujuan yang sama - menambah ILMU. Moga-moga ia menjadi ilmu yang bermanfaat bukan sahaja untuk diri sendir tetapi untuk orang-orang di sekeliling.


Friday, September 6, 2013

Jemputan Eksklusif Sebagai VVIP

Seringkali, kita melihat para kehormat diberi layanan istimewa sebagai seorang VIP atau barangkali juga VVIP. Kita pula? IP (Important Person) pun kadangkala belum tentu.

Ini bukan pokok persoalan yang ingin aku perkatakan. Tetapi ia tentang bagaimana menjadi hamba berstatus VIP di sisi Tuhan yang Esa. Ia boleh dicapai oleh aku, kamu, jiran sebelah rumah, rakan sepejabat malah sesiapa juga selagi dia bergelar manusia yang beriman. Yang bertaqwa. Bukankah itu impian kita semua?

Ia tidak susah. Malah tidak juga mudah. Siapa VIP yang aku maksudkan?

Dari kacamata aku dan ilmu yang tidak sempurna ini, para VIP ini ialah orang-orang yang bangun di sepertiga malam. Di kala orang lain lena diulit damai malam. Bermunajat, semata-mata mencari redha Allah Ar-Rahman Ar-Rahim. Ia satu-satunya waktu eksklusif antara kita dan Dia. Dan ia anugerah untuk hambaNya yang terpilih. Bukankah itu juga rezeki yang tidak diberikan kepada setiap kita ini? Hanya mereka berstatus VIP sahaja kan?


Dan bukankah Allah itu sangat dekat dengan kita? Bicaralah apa sahaja di sepertiga malam. Di waktu susah dan senang.

"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka katakanlah sesungguhnya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan doa orang yang memohon apabila ia memohon kepadaKu. Maka hendaklah mereka memenuhi perintahKu, dan beriman kepadaKu agar mereka mendapat petunjuk" (Al-Baqarah : 186)

"...Dan kami lebih dekat kepadanya dari urat lehernya" (Qaf : 16)

Subhanallah.
Alhamdulillah.
Allahu Akhbar.

Aku ingin menjadi VIP itu. Sudah pasti, ia satu mujahadah yang hebat untuk memulakannya. Berjuang melawan nafsu dan bisikan syaitan yang durjana. Kemudian nanti, bersungguh pula untuk istiqamah, menjadikannya ibadah berterusan selagi hayat dikandung badan.

Untuk apakah semua ini? 
Cinta. Itu barangkali ungkapan yang paling tepat.

Kamu pula, bagaimana?

Tanyalah iman dalam diri. Semoga iman dan cinta itu bersatu, menjadikan kita VVIP untuk bertemu dengan kekasih hati, di syurga firdausi.

Sungguh, Allah Maha Mengetahui.


Tuesday, July 23, 2013

Cinta Tanpa Syarat

Subhanallah.

Itu kalimah pertama yang terbit dari bibir apabila ustaz mengajak kami mentadabbur Al-Quran dari sudut bahasa. Ia ilmu baru di sepanjang lebih tiga puluh tahun hidupku. Janji Tuhan itu benar, tidak ada jalan lain untuk mencintaiNya selain dari jalan ilmu. Aku jatuh cinta instantly apabila ustaz mengajak kami untuk berfikir bahawa ayat-ayat Al-Quran - binaan suku katanya, susunan ayatnya, malah di setiap kesinambungan cerita itu ada rahsia yang sungguh-sungguh indah. Ayat-ayat cinta dari yang Maha Esa. Bukankah begitu?

Ia sebuah cerita ringkas yang dikaji ketika waktu rehat. Tentunya, ini adalah saat yang ditunggu-tunggu oleh kami semua. Kejahilan rupanya telah lama bersarang dalam dada.

Melihat surah al-Fatihah, ustaz mengajak kami berfikir sejenak kalimah Basmallah. Kemudian menyusuri bait-bait ayat sehingga ke ayat keenam. Bagaimana yang dikatakan jalan yang lurus. Hidayah? Petunjuk? Yang bagaimana yang dimaksudkan itu?

Okay, jom kita belek terjemahan surah Al-Fatihah;


Hampir kesemua kami menjawab jalan lurus itu berkait rapat dengan ayat terakhir surah ini. 

"Benar, itu benar. Tetapi yang bagaimana  dimaksudkan dengan orang yang telah dikurniakan nikmat itu. Nikmat apa?" tanya ustaz.

Kami bagaikan anak kecil yang berlumba-lumba menjawab apa sahaja yang terlintas di fikiran. Tidak kisah samada betul atau salah. 

"Allah jawab nikmat itu ialah orang yang beriman dan bertakwa. Bagaimana yang dimaksudkan dengan orang bertakwa? Nah, mari kita lihat surah berikutnya" 


Serta merta ada oooo.... Ha'ah laaa.... dari kami.

"Setelah Allah berikan nikmat iman itu, apa pula seterusnya?"

Bila dah part ni, kami tak berlumba dah. Makin ketara kejahilan kami terhadap Al-Quran yang selama ini dibaca. Baca tanpa ilmu.

"Allah tahu kita semua akan lalai dan leka. Lalu, dalam surah berikutnya, Allah turunkan ayat ini kerana Allah Maha Mengetahui."


Subhanallah. Subhanallah. 
Tiada kata seindah bahasa. Tiada bahasa seindah Al-Quran.

"Belajarlah bahasa. Fahami bagaimana susunan kata itu dibina. Barulah nanti, ayat-ayat ini akan menggetarkan jiwa."
Kata-kata akhir dari ustaz bagai terngiang-ngiang di telinga hingga ke hari ini.

Ia masih terlalu awal untuk kami benar-benar memahami bahasa Arab ini. Tidak mengapa, sekurang-kurangnya ia langkah pertama untuk kami mengenali diri. Dan untuk mengenali diri, aku yakin...kita harus terlebih dahulu mengenali Pencipta yang menciptakan diri ini.

Wallahu'alam.