Thursday, August 3, 2017

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?"
"Kat mana tu? Tak pernah dengar pun."
"Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau nak ikut?"
"Wow. Nak!"

Semudah itu?
Ya, semudah itu keputusan di ambil untuk mengembara ke bumi Vietnam. Sudah dua tahun kebelakangan ini aku search tiket murah untuk ke HCMC tapi tidak pernah berjaya lalu kesempatan ini aku ambil dengan serta-merta pada tiket yang tidak sampai RM300.

Vietnam bukanlah negeri yang asing untuk aku. Seingat aku, pernah juga 4 kali setahun pergi ke Ho Chi Minh City sehingga apabila berjalan-jalan di kota ini, aku seringkali berpapasan dengan beberapa pemilik butik  yang mengenaliku.  Kesemuanya atas platform "Shopping Trip." hihi Ketika Pak Yahya yang secara kebetulan menghubungiku awal tahun ini, aku segera bertanya tentang Mui Ne dan Da Lat. Katanya, kedua daerah ini tidak popular di kalangan orang Muslim terutamanya dari Malaysia. Tiada masjid dan restoren halal menyebabkan para pengendali pelancongan tidak membawa pelancong Muslim ke sini. Kebanyakan warga Eropah gemar mengembara ke tempat-tempat begini kerana Mui Ne merupakan daerah pesisir pantai manakala Da Lat adalah kawasan tinggi pergunungan. Ia menambah keterujaan aku walaupun kehidupan diulit kesibukan tugas hakiki harian.

Mini Canyon di Mui Ne
Ada Apa Dengan Mui Ne?


Ringkasan negeri-negeri di Vietnam (sumber : wikipedia)

Secara ringkasnya, selama mengembara 6H5M di Vietnam aku rupanya telah menjelajah ke empat Wilayah Vietnam iaitu Da Lat di Central Highlands, Mui Ne di South Central Coast, Ho Chi Minh City di Southeast dan Mekong Delta. Phewww patutlah setiap perjalanan mengambil masa berjam-jam perjalanan.

Perjalanan dari Ho Chi Minh City ke Mui Ne mengambil masa selama 5-6 jam dengan bas. Pada hari kejadian (hihi kejadian katanya), kami tiba di Lapangan Terbang HCMC sekitar jam 10 pagi dan mengambil teksi ke Terminal Mien Dong untuk membeli tiket bas. Ada banyak Tour Operator di sini, boleh pilih apa sahaja jenama bas yang disukai dan kami memilih menaiki bas seawal mungkin untuk segera tiba di Mui Ne. Sedikit tips untuk rakan-rakan semua, jika korang memiliki masa yang terhad aku cadangkan korang sightseeing kota HCMC terlebih dahulu dan mengambil sleeper bus lewat petang untuk menjimatkan masa. Sepanjang perjalanan, kau boleh pilih untuk tidur terus menerus atau makan terus menerus atau makan-tidur-makan sambil menikmati pemandangan. Aku? Makan-selfie-tidur-makan-selfie-termenung. Begitulah aku dan rakan-rakan menghabiskan 5 jam perjalanan di dalam bas. Ada tv ya dalam bas, tapi kau redha je lah takde sarikata dan volume tv tu macam nak ajak kau berkaraoke dalam bahasa yang tidak kau fahami. Takpe, tidur tetap tidur. Makan tetap makan. Selfie juga tidak dilupakan. hehe

Kami tiba di Mui Ne sekitar 6 petang dan terus menyewa motorsikal pada harga 100,000VND/24jam untuk menikmati keindahan Mui Ne yang menyambut kami dengan hujan petang. Tujuan lain untuk mencari satu-satunya restoren halal di Mui Ne ni. Lebih mudah mencari sendiri dengan motorsikal sebenarnya. Selepas early dinner, kami merempit hingga ke malam dan sampai Guesthouse semula dengan basah lencun sebab sesat meredah hujan mencari Hostel :)

Ini kira Prelude.
Nantikan Part I esok lusa bergantung tahap kerajinan.

Tuesday, August 1, 2017

Maafkan Aku Viet!

Ketika mengembara ke Da Lat, salah satu bandar kecil di Vietnam, aku bertemu dengan seorang anak muda yang memperkenalkan dirinya sebagai Viet. Perbualan kami santai dari tempat-tempat menarik di sekita Da Lat kepada mempelajari beberapa dialek Vietnam hingga akhirnya membawa kepada topik keyakinan dan kepercayaannya kepada Tuhan.

"Apa agamamu, Viet?"
"Aku tidak punya agama."
"Isteri dan anakmu?"
"Tidak juga."
"Ibumu?"
"Sama."
"Engkau tidak percaya pada Tuhan?"
"Dulu, datuk nenek moyangku berasal dari agama Buddha. Lama kelamaan mereka tidak mengamalkannya dan akhirnya kami tiada agama."

Aku diam seketika.
Bagaimana aku mahu memulakan bicara tentang Islam? Bagaimana aku mahu mengajaknya untuk kembali mencintai Tuhan?

"Viet, aku Muslim. Aku beragama Islam. Aku mahu mencari kedai Vegetarian. Kau tahu di mana?".

Viet memandangku kaget.

"Kau tak boleh makan ayam? Atau daging?"
"Aku bukan vegetarian. Aku boleh makan daging seperti ayam, lembu dan kambing. Semua Muslim boleh. Cuma sebagai seorang Muslim, haiwan itu perlu disembelih."

Segera aku membetulkan.
Viet menganguk-angguk.

"Maksudnya kau perlu tahu bagaimana haiwan itu mati?"
"Ya. Aku perlu tahu adakah ia disembelih mengikut cara yang agamaku benarkan. Semua haiwan kecuali Pork."

Ah. Aku mengeluh perlahan. Aku sudah menyulitkan seorang lelaki yang tidak mengenal siapa Tuhannya malah menyukarkan dia pula dengan kepayahan untuk mencari makanan. Mungkin dia terfikir sukarnya menjadi seorang Muslim hanya kerana sukarnya mencari makanan yang boleh dimakan.

"Aku akan bawa kalian ke kedai vegetarian Vietnam. Atau kalian boleh makan di restoren India kerana mereka juga ada makanan vegetarian." Viet bersuara setelah berfikir untuk seketika.

Aku mengangguk perlahan dan masih berfikir bagaimana aku ingin bercerita tentang keindahan Islam? Bagaimana aku ingin dia tahu bahawa ada Tuhan yang menciptakan?

"Kita sudah sampai."
Viet bersuara kembali.

Dan perbualan kami tentang agama terhenti secara otomatik.

Hari ini, ketika melihat gambar Viet yang kami ambil sebagai kenangan, aku melirih perlahan.
Maafkan aku Viet kerana tidak mengajakmu kembali kepada agama fitrah ini. Aku berharap ketika Islam sampai dan tumbuh mekar di bumi Da Lat suatu hari nanti, kau masih punya waktu untuk kembali kepada Tuhan yang satu.

Maafkan aku, Viet!

Tuesday, July 11, 2017

Bandung 3H2M - Part II

Hari kedua di kota Bandung, kami hanya sekadar city tour dan food hunting. Seawal pagi, sesudah makan pagi di hotel, kami membuat lintas hormat ke Trans Studio Bandung. Menurut Pak To supir kami, terdapat banyak kisah misteri di sebalik pembinaan taman tema ini. Disebabkan kesuntukan masa dan oleh kerana Trans Studio tidak termasuk dalam itineri aku kali ini, maka aku layankan sahaja bila Pak To mahu membawa kami ke situ.

Walaupun hari ini adalah hari Ahad, kesesakan jalan masih juga ketara. Dari Trans Studio, kami menuju ke Masjid Raya Bandung yang terletak di alun-alun, berhampiran Pejabat Pos Besar Bandung. Masjid yang boleh menampung sekitar 13,000 jemaah ini telah dibina pada tahun 1810 dan telah melalui proses renovasi sebanyak 15 kali sejak pembinaannya. Aku sebenarnya sejak kebelakangan ini memang gemar melawat masjid dalam setiap jadual kembara aku. Asalnya ia bertujuan untuk aku menunaikan solat ketika mengembara dan akhirnya ia menjadi satu kemestian untuk melawat sesebuah masjid walau ke daeraha atau negara mana yang aku lawati. 2 rakaat solat sunat juga adalah bonus kan?

Masjid Raya Bandung memiliki 2 menara berketinggian 81 meter yang boleh dinaiki oleh orang awam. Dengan bayaran sebanyak IDR1500, kami mengambil keputusan untuk menaiki menara ini untuk melihat Bandung skyline dari aras ini. Pemandangan yang cantik, malangnya penyelenggaraan kebersihan kurang dititikberatkan oleh pihak terbabit. Pada pendapat aku, 10-15 minit sudah memadai jika kau ingin melihat pemandangan kota Bandung.

Pandangan dari perkarangan masjid. Kena buka kasut ya. Patutlah semua orang pandang aku masa aku merentas rumput hijau ni sebab selamba pakai kasut, hihi

Kota Bandung dari menara masjid.

Kempen solat Subuh berjemaah. Banyak banner seperti ini di beberapa masjid lain sekitar Bandung.

Aku suka melihat kempen Subuh berjemaah yang aku temui di sepanjang dua hari berkelana di kota ini.

Selebihnya pada hari kedua ini, kami menghabiskan masa di Pasar Baru untuk memberi peluang kepada kakak-kakak ipar aku menyopping. Ini kali pertama mereka ke Bandung jadinya aku layankan sahaja. Kau boleh bayangkan tak ini kali pertama aku tidak sempat untuk pergi ke mana-mana Factory Outlet gara-gara masa yang dihabiskan di Pasar Baru.

Di sebelah malam pula, kami menjejak kasih dengan waris arwah Abah yang masih berbaki di Indonesia. Pertemuan yang menjalin semula hubungan silaturrahim yang terputus sekian lama.

Bandung 3H2M - Part I

Bandung merupakan salah satu destinasi yang hampir setiap tahun aku lawati. Kebiasaannya untuk shopping dan makan-makan. Namun, tahun 2017 membuka ruang mata (dan hati tentunya) untuk melihat Bandung dari sisi berbeza.

Pada Mac 2017 yang lalu, aku kembali ke Bandung bersama kakak-kakak ipar. Dengan menggunakan hashtag Bandung di Instagram, kali ini aku mencari kelainan melihat keindahan bumi Bandung yang tidak pernah aku pedulikan. Jangan kecam aku, kerana sebelum ini aku hanya didedahkan dengan "shopping murah" di Bandung. Paling tidak, aku pernah sekali ke Tangkuban Perahu bersama makcik dan sepupu-sepupuku.

Disebabkan ingin melihat keindahan muka bumi Indonesia ini, aku merancang itinerary secara bersungguh. Booking hotel aku lakukan melalui Agoda.com, kereta sewa dan list tempat-tempat yang ingin dikunjungi.

Kami  menaiki penerbangan paling awal dari KLIA. Seperti biasa, aku dan drama tidak boleh dipisahkan. Entah bagaimana aku terlupa memeriksa jadual ERL. Untuk memudahkan perjalanan, aku memandu dari rumah ke Stesen Sentral Putrajaya, park kereta di situ dan seterusnya menaiki ERL ke KLIA. Kalau kau sanggup untuk bayar parking yang sangat mahal di KLIA, silakan. Alternatif, kau boleh park di Stesen Sentral pada kadar RM4 sehari. Berbaloi lah kan parking untuk 3 hari sebanyak 12 ringgit dan tiket ERL ke KLIA cuma RM9.80 sehala. Atau, naiklah Grab ke Uber ke. Pilihan masing-masing. Oh sebenarnya aku nak beritahu disebabkan tidak memeriksa jadual ERL terlebih dahulu, aku terpaksa memecut 140 kmsj untuk memastikan kami tiba di Stesen ERL sebelum 520 am. Kalau tak, next ERL adalah pukul 6 am dan flight kami pula pada pukul 640 am. Alhamdulillah aala kulli hal. Kami tiba tepat pada masanya untuk menaiki ERL dan AirAsia walaupun terpaksa solat subuh di dalam pesawat. kahkah.

Bandung merupakan kota kedua terbesar di Indonesia selepas Jakarta. Disebabkan masa yang terhad, aku harus bijak memilih lokasi yang ingin dilawati untuk memastikan jadual perjalanan tersusun dengan sebaiknya. Untuk kali ini, aku memilih untuk melihat keindahan Selatan Bandung dan kesemua tempat yg aku lawati adalah arah jalan yang sama. Mudah kan. Orang kata dah alang-alang ke Kawah Putih jangan lupa ke Kebun Teh dan apa sahaja di sekitarnya.

Aku cadangkan kau sewa kereta untuk pergi ke tempat-tempat ini. Tak payahlah nak fefeeling backpackers untuk menaiki pengangkutan awam. Bukan apa, masa tersangat pendek dan kereta sewa sebenarnya lebih murah jika kau pergi dengan beberapa orang yang lain.

Jom layan gambar tempat-tempat yang aku kunjungi.

Kawah Putih


Perkebunan Teh Rancabali

Glamping Camp Site, Situ Patenggang

Taman Air Curug Tilu




Tuesday, January 28, 2014

Cinta Sang Pencipta

Apabila mendengar berita kematian, hatiku di sagat pilu. Acapkali bukan mengenangkan orang yang telah pergi, tetapi mengenangkan nasib diri setelah aku mati :(

Entah bila agaknya, hati berbunga bahagia untuk menemui Sang Pencipta. Yang ada hanya rasa gentar dalam dada kerana dosa yang masih tersisa.

Ya Allah Ya Ghafur, aku pohon maghfirahMu.

Nota : 
Hari ini, seorang sahabatku telah kembali menemui Sang Pencipta. Dia rakan semasa usia kecilku, dan kami bertemu kembali beberapa ketika di usia dewasaku. Dari dia, aku belajar erti perjuangan tanpa lelah. Dari dia, kulihat cinta Sang Pencipta atas setiap ujian yang ada. Berehatlah sahabatku dari lelah dunia, aku doakan perjalanan abadimu disulam bahagia hingga ke syurga.

Thursday, October 17, 2013

Cinta Dalam Hati

Allahu Akhbar
Allahu Akhbar
Allahu Akhbar
Laa Ila ha illallahu wallahu Akhbar
Allahu Akhbar walillahilhamd...

Esok hari terakhir Hari Tasyrik. Luput sudah waktu untuk ibadah Qurban bagi tahun ini. Namun, lafaz takbir ini, tidaklah patut terhenti serta merta. Jiwa akan menjadi tenang dengan kalimah cinta dari Yang Maha Esa. Malah lafaz talbiah yang pelbagai seperti versi Irfan Marki, Opick atau Raihan juga bisa meruntun jiwa. Itu aku. Adakah kalian begitu?

Saban tahun juga, kisah pengorbanan Nabi Ibrahim Alaihi Salam, Nabi Ismail Alaihi Salam dan Siti Hajar Radiallahu Anha diulang-ulang oleh Khatib dalam khutbah Aidil Adha. Benarlah sepertimana kata seorang guruku, kadangkala kisah sama yang diulangcerita memberi impak dan penerimaan yang pasti berbeza. Mungkin kerana faktor kematangan, mungkin kerana penghayatan dan mungkin juga kerana cinta dalam hati.

Hebat sungguh bukan penangan segumpal darah bernama hati? Di tambah pula dengan iman dalam diri. Dan cinta. Masya Allah. Subhanallah.

Apa agaknya usaha kita dalam mencari cinta itu? 

"Ya Allah, aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu amalan yang mendekatkan aku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.” 

Aku rasa kerdil dan hina. Ada cinta dunia yang masih mendiam di dalam hatiku, bukan di tanganku. Masih menebal perasaan takutkan mati yang sangat tinggi. Petanda cinta belum sempurna, amalan hanya secebis yang ada. Sedang perjalanan akhirat itu terlalu panjang. Jauh yang tak mampu dijangkau mata yang memandang. Walaupun di sudut hati tersangat yakin bahawa janji Allah itu benar, mati itu benar, syurga dan neraka itu benar. 

Allahu Akhbar. Allahu Akhbar. Allahu Akhbar. ولله الحمد

Friday, September 13, 2013

Dia, Murabbi

Ia perbualan santai di cafe Kolej. Kata seorang kawan, bagaimanalah agaknya Murabbi baru kami nanti? Entah-entah orang Arab. Dan berjambang.

Heh, be careful with what you said, or wish for.

Masuk sahaja krlas, kami saling memandang dan tergelak. Ya, berdiri di hadapan kami seorang Murabbi, guru kami. Dan dia lelaki Arab. Dan berjambang!

Selepas sesi kami memperkenalkan diri masing-masing, Murabbi membiarkan kami pula bertanya kepadanya. Sudah pasti dalam bahasa Arab.

S : Min aina anta ya Ustaz? (Dari manakah anda, ya Ustaz?)
A : Ana min Afghanistan. (Saya dari Afghanistan)
S : Hal anta Taliban? ( Adakah  anda Taliban?)
A : La. antum Taliban. (Tidak. Anda semua lah Taliban) 

Riuh rendah seketika kelas kami. Masakan tidak, tiba-tiba kami pula digelar Taliban.

Murabbi kami, Syeikh Sharib Ahmad namanya. Dia tersenyum melihat gelagat kami. Perlahan dia bersuara, kali ini dalam bahasa Inggeris pula.

S : What is the meaning of Talib?
A : A student.
S : Good. If many students? Say more than three?
A : Err...Talibats? Taliban?
S : Na'am, Taliban. Antum Taliban, sohih?

Berderai gelak tawa kami. Masing-masing menuding diri Taliban. Sebegitu mudah kami memahami maksud pejuang Taliban dan mengapa kumpulan itu menggelarkan diri mereka begitu. Tidak perlu google.

Jujurnya, ada rasa kecewa di hati kami apabila guru yang diharapkan mengajar kami, tidak berdiri di hadapan kami.
Jujurnya juga, kami masih berharap guru berbangsa Melayu untuk mengajar kami.
Bukan racist, tetapi lebih selesa barangkali.

Tapi perancangan Tuhan itu maha bijaksana. Menjangkau apa yang kami rasakan adalah yang terbaik untuk kami.
Kun fayakun.

Tiga bahasa digunapakai di sepanjang pembelajaran kami.
Bagi yang lemah bahasa Arab seperti aku, banyak perbendaharaan kata difahami.
Bagi yang mungkin lemah bahasa Inggerisnya, ia seperti serampang dua mata. Berpeluang pelajari dua bahasa serentak.
Bagi Murabbi kami yang sangat sedikit pengetahuan bahasa Melayunya, ia juga peluang untuk menambah kosa kata.

Murabbi tertawa, mendengar sebutan Arab sebahagian besar kami.
Kami juga tertawa, mendengar sebutan pelat Melayunya.
Tertawa juga apabila pelbagai slang bahasa Inggeris dilantunkan sesama kami.

“Wahai manusia, sesungguhnya kami telah ciptakan kalian dari lelaki dan perempuan dan kami telah jadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-puak agar kalian saling berkenalan. Sesungguhnya yang paling mulia di kalangan kamu di sisi Allah ialah yang paling bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Mendalam PengetahuanNya”  (Hujurat :13)

Harmoni.
Ia bukan satu kebetulan. Ia adalah asbab untuk kami saling mengenali bahasa dan bangsa. Juga untuk saling menghormati. Semuanya atas tujuan yang sama - menambah ILMU. Moga-moga ia menjadi ilmu yang bermanfaat bukan sahaja untuk diri sendir tetapi untuk orang-orang di sekeliling.


Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...