Tuesday, July 23, 2013

Cinta Tanpa Syarat

Subhanallah.

Itu kalimah pertama yang terbit dari bibir apabila ustaz mengajak kami mentadabbur Al-Quran dari sudut bahasa. Ia ilmu baru di sepanjang lebih tiga puluh tahun hidupku. Janji Tuhan itu benar, tidak ada jalan lain untuk mencintaiNya selain dari jalan ilmu. Aku jatuh cinta instantly apabila ustaz mengajak kami untuk berfikir bahawa ayat-ayat Al-Quran - binaan suku katanya, susunan ayatnya, malah di setiap kesinambungan cerita itu ada rahsia yang sungguh-sungguh indah. Ayat-ayat cinta dari yang Maha Esa. Bukankah begitu?

Ia sebuah cerita ringkas yang dikaji ketika waktu rehat. Tentunya, ini adalah saat yang ditunggu-tunggu oleh kami semua. Kejahilan rupanya telah lama bersarang dalam dada.

Melihat surah al-Fatihah, ustaz mengajak kami berfikir sejenak kalimah Basmallah. Kemudian menyusuri bait-bait ayat sehingga ke ayat keenam. Bagaimana yang dikatakan jalan yang lurus. Hidayah? Petunjuk? Yang bagaimana yang dimaksudkan itu?

Okay, jom kita belek terjemahan surah Al-Fatihah;


Hampir kesemua kami menjawab jalan lurus itu berkait rapat dengan ayat terakhir surah ini. 

"Benar, itu benar. Tetapi yang bagaimana  dimaksudkan dengan orang yang telah dikurniakan nikmat itu. Nikmat apa?" tanya ustaz.

Kami bagaikan anak kecil yang berlumba-lumba menjawab apa sahaja yang terlintas di fikiran. Tidak kisah samada betul atau salah. 

"Allah jawab nikmat itu ialah orang yang beriman dan bertakwa. Bagaimana yang dimaksudkan dengan orang bertakwa? Nah, mari kita lihat surah berikutnya" 


Serta merta ada oooo.... Ha'ah laaa.... dari kami.

"Setelah Allah berikan nikmat iman itu, apa pula seterusnya?"

Bila dah part ni, kami tak berlumba dah. Makin ketara kejahilan kami terhadap Al-Quran yang selama ini dibaca. Baca tanpa ilmu.

"Allah tahu kita semua akan lalai dan leka. Lalu, dalam surah berikutnya, Allah turunkan ayat ini kerana Allah Maha Mengetahui."


Subhanallah. Subhanallah. 
Tiada kata seindah bahasa. Tiada bahasa seindah Al-Quran.

"Belajarlah bahasa. Fahami bagaimana susunan kata itu dibina. Barulah nanti, ayat-ayat ini akan menggetarkan jiwa."
Kata-kata akhir dari ustaz bagai terngiang-ngiang di telinga hingga ke hari ini.

Ia masih terlalu awal untuk kami benar-benar memahami bahasa Arab ini. Tidak mengapa, sekurang-kurangnya ia langkah pertama untuk kami mengenali diri. Dan untuk mengenali diri, aku yakin...kita harus terlebih dahulu mengenali Pencipta yang menciptakan diri ini.

Wallahu'alam.

Monday, July 1, 2013

Al-Lughatul Arabia

Gadis Jordan di sebelahku menyapa. Bertanya soalan agaknya. Ku tutup AlQuran yang sedang ku baca. Dan tersenyum memandangnya.

Aku : Saya tidak boleh berbahasa Arab.
Gadis itu : Eh? Kenapa tak boleh? Tapi kamu boleh membaca Al-Quran.
Aku : Ya, saya boleh membaca tapi saya tidak boleh bertutur.
Gadis itu : Habis tu, bagaimana kamu memahami apa yang kamu baca?*

* dialog setelah di alihbahasa.

Terasa seperti diriku dilempang laju-laju. Bersungguh aku menunjukkan kitab tafsir yang ku baca. Dia masih keliru. Soalannya masih berkisar kenapa aku boleh membaca Al-Quran dengan baik (mengikut perkiraannya) tetapi tidak memahami apa yang di baca. 

Pertemuan singkat itu benar-benar membuka minda dan hatiku. Di sepanjang usiaku, kalimah-kalimah ini melantun dari bibirku, namun hanya lewat kebelakangan ini sahaja aku mula mengintai dan mencari apa yang tersurat dan tersirat. Allah ya Rahman, segala puji untukMu yang memberikan ilham dan keinginan untukku mempelajari bahasa ini.
Bahasa Al-Quran.
Bahasa syurga.
Kalamullah.

"(Dan) Sesungguhnya Kami mengetahui mereka berkata: 'Bahawasanya Al-Quran itu diajarkan oleh seorang manusia kepadanya (Muhammad). Padahal bahasa orang yang mereka tuduhkan (bahwa) Muhammad belajar kepadanya (adalah) bahasa 'ajami (bukan-Arab), sedangkan Al-Quran itu dalam bahasa Arab yang jelas" (Surah An-Nahl :103)

Perbualan santai itu telah 4 tahun berlalu. 
Impian itu tidak pernah pudar, apalagi terpadam.
Benar, ia lahir dari rasa cinta. Moga-moga cinta itu akan membawaku ke Syurga.

Aku mohon maghfirahMu Ya Rabb.

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...