Saturday, October 31, 2009

Jatuh Cinta?

Aku dalam mode busy sejak dua menjak ini.
Tapi kesibukan itu membuat aku semakin teruja.
Rasa teruja itu aku harap akan membawa aku ke satu dimensi baru.
Sesuatu yang aku tidak sabar untuk mengorak langkah seterusnya.

Ibarat jatuh cinta.
Ya, begitulah.
Atau barangkali,aku benar-benar telah jatuh cinta.

Thursday, October 22, 2009

Mungkin ada benarnya apabila kita berkawan dgn seseorang, tak banyak sedikit ia akan mempengaruhi kita.
Aku telah lama mengenali kawanku yang seorang ini.
Sangat lah love-hate relationship.
Adakala bila bersamanya, aku tidak menjadi diri sendiri (walau dalam keadaan sedar).
Semakin ketara akan dosa yang terlihat.
Semakin nyata aku punyai iman yang goyah.

Dia memang seorang kawan yang baik.
At time, sangat-sangat baik.
Kekadang aku rasa dia ada split identity.
Kekadang aku rasa aku juga ada split identity.
Kekadang aku rasa semakin aku mengenalinya, semakin tidak kenal.
Kekadang aku punyai rasa yang tiada rasa.

Berkawan dengannya sudah tiada rasa teruja.
Kosong.

Thursday, October 15, 2009

Aku agak panas hati arini. Tapi aku tidak mahu membicarakannya di sini. Untuk apa aku mengingati orang yang aku anggap dah tak wujud dalam kamus kerjaya aku?

To retained the professionalism attitude. That is it.

Tahun ini sudah beberapa kali aku menjengah wad Radioterapi & Onkologi di Hospital Kuala Lumpur. Sungguh, aku tidak suka hospital. Ada banyak kenangan bersama aku di hospital. Tapi kali ini aku ingin berkongsi cerita pasal hospital.

Wad Radioterapi & Onkologi adalah penempatan untuk pesakit-pesakit kanser. Mereka yang melalui Chemoteraphy, akan ditempatkan di wad Onkologi. Apa yang aku perhatikan (ini pandangan peribadi aku, tidak semestinya orang lain juga sama), mereka di situ tidaklah seperti yang aku bayangkan selama ini. Ya, selama ini aku selalu fikir mereka ini adalah orang-orang yang dying, seolah menunggu ajal sahaja. Tapi aku tengok mereka ini cool jek. Ada tu selamba sambil mengemas pedestal (dan pada masa itu chemo sedang mengalir di lengan). Ada juga yang hanya duduk termenung, memandang jauh ke hadapan, atau sekadar memandang ke siling. Aku tak nampak pula pesakit yang muntah-muntah (simptom yang acapkali aku dengar). Yang pasti cuma satu, mereka ini kebanyakannya botak. Ada yang botak disebabkan rambut gugur, ada juga yang membotakkan diri untuk kurangkan pressure bila tengok rambut sendiri gugur.

Tapi hari ini, untuk kali pertama aku seumur hidupku, memasuki wad Neuro. Dan aku tidak menoleh kali kedua selepas memandang mereka. Melihat mereka benar-benar membuatkan aku terasa seolah mereka menanti ajal menjemput diri. Atau mereka seperti jasad yang tidak bernyawa.

Dan di perjalanan pulang, aku semakin menyedari bahawa perkara yang paling hampir dengan kita adalah mati. Semakin umur kita meningkat, semakin kita menghampiri akhir hidup ini. Entah esok, entah lusa, entah-entah seketika nanti ajal akan menjemput kita. Dosa semalam seolah belum terhapus, hari ini menambah lagi koleksi dosa yang sedia menggunung.

Bersediakah kita jika dijemput 'pulang' pada hari ini?
Bersediakah aku?

Sunday, October 11, 2009

Sunday Blues

I enjoyed a company of my friends. But the term 'friend' itself has changed a lot. Err what I mean, I befriending a friend of friend. Yeah, my friend's friends are now my friends too. We met occasionally. Most of the time... during gathering.

And I have to admit that as time goes by (read : me getting older), I realised that I only love a company of my own closest friends. The people that I share my thought, the one that I have a love-hate relationship, the one that will be by my side through my hardest time. The one that I called REAL FRIEND.

*sigh*

I hardly feel lonely. Oh...nope, I'm not in denial. I have never pretend to be very busy to avoid the feeling. Thanks to my hectic life I guess. But today...only today... I saw (and feel) the other side of my life. The one that people called EMPTINESS. LONELINESS.
Perhaps.

What did I do to feel that way?
Hmmm...I went to my Yearly Raya gathering only to realised that I've been surrounded with the people I barely know. They bring along their spouse and kids. And me? I sat at one corner of the crowd, not knowing what to do. All I know...I just wanted to go home.

I don't think of going the raya celebration again for next year.
Or the year after. Or the next.
Never.

Saturday, October 10, 2009

Omong kosong

Lama aku berborak dengan seorang kawan pagi tadi. Dan membuat aku terfikir panjang seharian ini. Sejak sekian lama, aku sentiasa merasakan kawan aku terbelenggu oleh 'apa yang orang lain fikir' daripada mendahulukan apa yang diingini dalam hidup.

Adakala aku terdiam memikirkan apa yang diperkatakannya. Cuba untuk menjadi rasional.
Persoalan tentang "Bukankah kebahagiaan itu penting?" cuba aku rungkaikan dari sudut berbeza. Namun, setiap orang punya pandangan berbeza tentang hidup. Tentang kebahagiaan.

Ya, aku mungkin tidak layak memberikan hujah kerana aku tidak berkahwin. Dan pandangan orang bujang seperti aku, tidak lain hanya diiktiraf sebagai melihat kehidupan dari sudut berbeza. Aku sudah muak dengan ayat penyata sebegini:

"Ah, kau lain."
"Kau tak faham. Ini masalah orang dah ada keluarga."

Baiklah jika begitu.

Ada pula yang kata:

"Kau kena faham perasaan dia."

Seringkali begitu lah.

Aku dah merapik. Mungkin terlalu banyak makan kerepek di musim perayaan seperti ini.

Ada wanita mengenepikan perasaan sendiri kerana ingin mengekalkan status 'isteri' dari kaca pandangan masyarakat. Lalu membutakan mata dan hati dengan apa sahaja yang dilakukan oleh si suami. Bahagia itu jauh dari jangkauan. Malah mungkin, tiada dalam kamus hidup.

Ada juga yang membutakan kata hati semata-mata kerana tidak mahu anak membesar tanpa seorang ayah. Dan sekali lagi, apa kata masyarakat. Perceraian paling ditakuti kerana nantinya anak-anak akan membesar dengan penuh tekanan. Takut jadi terrorist?

Entah.

Setiap orang mempunyai prinsip hidup masing-masing. Punya perspektif hidup yang berbeza. Kenapa seseorang itu tidak berkahwin? Ada yang memilih untuk terus kekal hidup sendirian, ada pula kata jodoh belum sampai. Ada pula bertanya : Macam mana kalau jodoh kita dah mati dulu eh? Errr... aku speechless.

Seringkali, tohmahan biasa yang di dengar:

"Kau tu memilih sangat. Mana ada manusia sempurna."

Ya, tiada manusia sempurna. Habis tu, mahu serkap jarang sahaja kah?
Hanya semata-mata memenuhi tuntutan masyarakat untuk mendapatkan status isteri.
Dan mengabaikan tuntutan agama dalam mencari pasangan hidup?
Begitu kah?

Ah, topik berat pula kali ini.
Aku tidak mahu rosak otak memikirkan hal yang tiada kaitan.
Adakala, mengambil pendekatan tidak mahu mengambil peduli itu lebih memberi ketenangan. Sesiapa sahaja berhak menyuarakan pendapat masing-masing.

Samada mahu menerima, terpulang pada diri.
Tepuk dada, tanya pada hati.

Wednesday, October 7, 2009

Mimpi Indah

I had a dream last night.
It was so wonderful.
A dream that I wish will come true.
A dream that I hope will last forever.

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...