Tuesday, February 15, 2011

Mencari Erti Cinta

Ketika zaman kanak-kanak, apabila dikaitkan sahaja dengan sambutan maulidur rasul, nasyid tentang kelahiran nabi pasti ada dalam setiap sambutan.

Malam isnin subuh yang indah
12 rabiul awal yang cerah
20 April Tahun Gajah
Lahirlah zuriat dan shahadah


Mencari Cinta

Seingat aku,pengenalan sirah nabi bermula sekitar umur 9tahun (darjah 1 untuk pelajar berusia 9 tahun bermula untuk sek agama rakyat di johor). Subjek Tarawikh (sekarang dikenali sebagai Sirah) antara silibus awal aku belajar tentang kelahiran rasul,salasilah baginda (ibu dan ayah, datuk dan bapa saudara Nabi). Tentang sifat-sifat Nabi, sifat Al-Amin dan segala sejarah awal kerasulan nabi Muhammad s.a.w. Meningkat remaja, sirah itu dipertingkatkan dengan peristiwa isra' dan mi'raj, pembukaan kota Mekah sehinggalah kisah kewafatan Nabi.

Itu silibus sekolah. Kekal dalam ingatan tetapi tidak penah aku memahami maksud cinta. Acapkali ustaz/ustazah menanamkan dalam diri untuk cintakan Rasul. Bagaimana? Cinta aku kepada Rasul? Perasaan itu tetap ditakuk sama sehingga usia aku meningkat ke alam dewasa. Sambutan Maulidur Rasul disambut kerana ingin meraikan kemeriahannya bersama rakan-rakan sewaktu bergelar mahasiswa. Berpakaian warna Merah sebagai mewakili kolej. Walaupun berselawat mengelilingi seluruh kampus hampir setiap tahun, roh cinta itu tidak pernah terbit. Kemenangan pakaian/perarakan tercantik menjadi kenangan indah. Jahil? Tidak, kerana sirah nabi tetap tersemat di minda, tapi bukan di hati.

Ia kekal begitu bertahun-tahun lamanya.

Bagaimana mahu mencintai orang yang tidak pernah aku temui? Suatu ketika, perasaan ingin mencari cinta berputik lalu aku membeli buku setebal 3 inci untuk menyusuri kembali sirah kekasih Allah itu. Bukan satu, tetapi dua.


kredit foto : al-Fikrah.net

Buku itu kekal berhabuk di raknya. Sesekali aku bersihkan kerana aku alergik debu.

Tak Kenal Maka Tak Cinta?

Aku sudah kenal. Tetapi di mana cinta itu?

May 2009, Allah beri kesempatan untuk aku menjadi tetamuNya. Berpeluang untuk mengembara ke Tanah Haram Mekah dan Madinah. Aku ingin mencari keredhaan sebagai hambaNya. Di situ, aku temui CINTA yang tidak pernah aku rasakan sepanjang 30 tahun aku bergelar umatnya.

Berdiri di bumi yang beribu tahun yang lalu menyaksikan kelahiran, kerasulan, suka dan duka perjuangan nabi menyedarkan aku tentang cinta yang tidak pernah wujud itu. Sepanjang 10 hari di sana, aku mula merasakan kehadiran cinta itu. Kemuncaknya adalah ketika aku menaiki Jabal Nur. Melihat sayup-sayup dari jauh sinaran Masjidil Haram dari puncak bukit. Aku membayangkan nabi berjalan kaki sahaja. Ketika itu lebih kurang 12 tengah malam. Angin bertiup perlahan. Damai. Itu yang kurasakan. Aku sujud syukur di tempat nabi bersujud. Terasa seolah dahi kami bertemu pada batu bukit yang gelap tapi disinari cahaya malam. Kepayahan aku mendaki, merasai sendiri kepenatan perjalanan dari mekah-madinah-mekah (walaupun menaiki bas), menerbitkan rasa yang entah di mana sebelum ini berada.

Perasaan itu sukar digambarkan. Kutitip kalimah:

"Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu Pesuruh Allah"

Dia Muhammad.
Dia Kekasih Allah.
Dia Pemberi syafaat.

Berkata Malaikat Israfil a.s :
“Mereka yang berselawat kepadamu akan aku sujud kepada Allah dan aku tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah mengampuni orang itu.”


Hari ini adalah Sambutan Maulidur Rasul untuk tahun 1432H.

Monday, February 14, 2011

Universal Studio Singapore (USS)

Aku memang sengaja untuk menulis secara backdated. Sekadar berkongsi pengalaman aku mengembara di bumi Tuhan, sebagai catitan peribadi. Melihat dunia dari kacamata aku, dan dari perspektif aku. Mungkin ada yang sama dengan orang lain. Mungkin, penilaian yang berbeza. Segalanya mungkin.

Dah lama aku tidak bercuti menaiki bas beramai-ramai. Maksudnya, macam rombongan bas sekolah. Bukan. Bukan Geng Sekolah. Tapi geng Ofis. Macam tak percaya aku kembali lagi ke Singapura, walau kengkononnya nak datang lagi 10 tahun kemudian. Kali terakhir aku pergi ke sini ialah December 2009, ketika itu Universal Studio masih lagi dalam pembinaan. Cepat betul masa berlalu kan?

Perjalanan kami bermula dari Office HQ kami di Taman Melawati (kan aku dah kata ini Geng ofis, tentulah berkumpul di ofis). Entah di mana silapnya, perjalanan kami lewat dari waktu yang dijanjikan. Ada beberapa persinggahan awal sebelum destinasi pertama kami di Johor Bahru. Bas menyusur laju ke arah Selatan, berhenti seketika di Sungai Besi, di Seremban dan di Ayer Keroh (untuk amik penumpang dan solat). Kemudian tak berhenti-henti hingga ke JB. Kami makan malam di Danga Bay.

Keesokan harinya, seawal pagi kami telah bergerak menuju ke Second Link (Tuas) untuk ke Singapura. Hujan mengiringi perjalanan kami pagi itu. Kalau hujan berpanjangan, alamatnya memang lah mematikan segala mood yang ada. Hotel 88. Di situlah kami menginap. Drama? Heh, kalau tiada drama tentulah tidak seronok. Lagilah aku ni Drama Diva? Hahaahahahahhaa tapi aku malas nak cerita di sini. Cuma pada pendapat aku, setiap orang harus bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas yang diamanahkan. Ketidakpekaan pihak agensi menguruskan kami, bagi aku adalah sesuatu yang mengecewakan. Eh, tak nak cerita pasal itu. Nanti mood menulis juga menyongsang dari tujuan asal.

Menurut cerita, bas dari Malaysia tidak boleh sewenang-wenangnya berjalan ke sana-sini di Singapura. Disebabkan itulah kami terpaksa bertukar bas. Tourist guide kami pula tidak banyak membantu dalam menguruskan kami. In fact, ini kali pertama juga dia pergi ke Universal Studio! Kami dikehendaki menaiki LRT untuk ke Universal Studio. Dah sama lah kaedahnya dengan try & error masa aku pergi ke Sentosa Island setahun yang lalu. Kebanyakan dari kami merungut-rungut tidak puas hati. Dah sampai di Universal Studio, tiket masuk juga belum di beli. Mengeluh. Dan membebel tidak puas hati. Alamak, aku sepatutnya tidak membebel mengenai ketidakpuasan ini kan? *sigh*

Ok, kita cerita sahaja kenangan di Universal Studio. Hujan terus sahaja membasahi bumi. Tanpa henti. Perkara pertama yang kami buat apabila dah 'check-in' Universal Studio ialah mencari kedai untuk makan. Alhamdulillah, kepekaan kerajaan Singapura tentang sensitiviti halal-haram makanan bagi orang Muslim harus di puji. Dalam Map yang diberikan, ada beberapa kedai yang telah diiktiraf halal oleh MUIS (Majlis Ugama Islam Singapura). Di pintu kedai pun ada juga diletakkan logo halal. Ada sorang minah Arab ni bertanya kat aku adakah kedai yang kami masuk itu halal, kerana dia tengok kami mengorder makanan. Keyakinannya hanya kerana kami memakai tudung. Hmm, aku rasa aku sempat memberitahu dia untuk merujuk kepada USS map. Sempat juga aku bertanya kalau-kalau ada surau di USS ni, menurut salah seorang pekerja, surau masih lagi di dalam pembinaan. Aku harap, ia benar-benar ada untuk memudahkan Muslims menunaikan tanggungjawab.

Secara jujurnya, USS bukan jiwa aku. Atau sebenarnya, hujan telah mematikan perasaan aku? Entahlah. Aku tak berapa teruja untuk bermain itu ini. Family yang ada kids memang really enjoyed. Or perhaps USS is the best place to bring your kids. To have fun. Pun begitu, sempatlah juga aku menaiki Mary Go Round, dan roller coaster. Selebihnya, kami melihat 3D movie, pembikinan filem ala Hollywood, dan melihat-lihat kawasan sekitar dan berjalan tanpa hala tuju. Apabila pergi mengikut pakej rombongan, perkara paling tidak dapat dielakkan ialah MENUNGGU. Kami diberi masa selama lebih kurang 4 jam untuk menikmati (read : merayau) di dalam USS ini. Suka atau tidak, kenalah juga habiskan masa di situ. Aku tidak kisah menunggu kerana ini adalah masa terbaik untuk aku membaca buku. Berjaya juga aku habiskan novel Remember Me :)

Malam itu, kami pergi ke Mustapha Centre. Kedai ala Mydin di Singapura. Di buka 24 jam. Tiada apa yang aku beli, cuma tali pinggang dan penunjuk kiblat. Dan kemudian MENUNGGU.

Keesokan harinya (Hari Ketiga), kami ke Orchard Road. Sekali lagi, proses berjalan tanpa hala tuju. Orchard Road bukan 'dunia' aku. Kami menghabiskan hampir separuh hari di sini. Tiada apa-apa yang dilakukan selain meninjau, berjalan ke HRC dan melepak. Dan MENUNGGU.

Tengahari, kami bergerak pulang ke Johor Bahru sebelum meneruskan perjalanan ke Kuala Lumpur.

Home is where the HEART is.

Next Trip,
Ho Chi Minh City ;D

Sunday, February 13, 2011

Pengalaman Pertama Untuk Trip Keempat di HCMC

Ini merupakan kali keempat aku ke HCMC. Jangan kau tanya kenapa, tapi ini adalah salah satu syurga shopping untukku :)

Kali ini aku pergi berempat. Percutian 3H2M kami seperti biasa ditemani oleh Pak Yahya. Mungkin kehadiran incik Hafiz, perjalanan kami di kota ini agak berlainan dari kebiasaan. Banyak kali pertama untuk kesekian kalinya.

Kali pertama kami berpeluang (read : terpaksa) menaiki bas awam di sini. Walaupun sebenarnya jarak dari China Town ke Bin Tay Market sekadar 5 minit (itu kata pak yaya...dia speed gaya Carl Lewis agaknya)...aku rasa lebih kurang 15 minit jika berjalan kaki gaya kak limah balik ke rumah hihi (tapi sudah tentu tidak sama sekali dalam kamus hidup aku. Better than cik ijimon lah for sure) Hiks. Di celah kesibukan warga HCMC mencari rezeki dan kesukaran mendapatkan teksi, Pak Yahya menahan bas. Itu sebenarnya punca utama. Murah! Tiket untuk 5 orang hanya VD20,000.

Kali pertama juga kami ke HRC Saigon, dan mengambil peluang ke Pejabat Pos Besar HCMC. Oowh, sebenarnya kami ditipu Pak Yahya yang berulang kali memberitahu jarak antara HRC dengan hotel kami tidak jauh. 5 minit sahaja (katanya). Agaknya, semua tempat pun memang 5 minit sahaja kaedahnya. Menurut Pak Yahya, Pejabat Pos ini ketika zaman perang merupakan sebuah gereja. Aku masuk untuk meninjau-ninjau apa yang ada di dalam. Orang lah kan yang ramai nak berurusan. Pelancong-pelancong juga agak ramai. Tourist Attraction barangkali.

Kata pak yaya, disebabkan orang Malaysia tak suka berjalan, kebanyakan teksi tidak mahu mengambil penumpang jika jarak perjalanan tak lebih radius 5km. Hiks, sebenarnya lokasi hotel kami tersangat strategik, boleh berjalan kaki sahaja hampir ke semua 'shopping spot' utama. Tetapi? *geleng TIDAK bekali-kali'.

Kali pertama juga pak yaya membawa kami ke kampungnya (dia nak tunjuk rumah dia benornye) in which aku agak surprise lah kerana selama ini aku membayangkan rumah pak yaya di kawasan setinggan yang comot dan kotor. Kiranya pak yaya ni orang 'ada-ada' lah kalau tengok keadaan rumah. Hello, dia baru sahaja beli Van Mercedes berharga RM150K yang dibayar Cash. Ko ada? Nan ado kan?

Kami bersarapan mee sup di gerai berhampiran. Dan roti cicah sup. Dan air kopi...*drooling* Hampir kesemua penduduk di situ adalah Muslim Vietnam. Ada sebuah masjid tidak jauh dari rumah pak yaya.

Rutin sama

Rutin kami ke HCMC tetap sama setiap kali. Dari hari menjejakkan kaki hingga ke hari pulang, tiada lain aktiviti kami selain shopping! ;D

Hari pertama selepas check in kami terus bergegas ke MySang amik ukuran badan kemudian dengan segera ke Ben Tanh market untuk membeli kain utk buat baju/blouse/seluar/skirt. Kemudian bergerak ke Hong Anh.

Hari kedua selepas sarapan pergi ke China Town dan Bin Tay market untuk beli kain pada harga yang lebih murah, letak beg d hotel dan terus memecut ke Halal Saigon untuk makan tengahari. Petang adalah waktu untuk ke butik (Hong Anh, Mai Saigon) atau berjalan-jalan tanpa hala tuju. Malam adalah waktu untuk cuci rambut dan facial (hanya USD4). Balik ke bilik untuk menyusun barang dan menimbang beg.

Hari ketiga adalah hari untuk mengambil baju tempahan. Kalau Mai Saigon biasanya mereka hantar ke hotel. Tengahari adalah waktu untuk check out dan melangut sampai sangap kat lobi hotel. To kill the time, inilah masa untuk kehidupan sihat dengan membeli buah-buahan sebagai kudapan. Kemudian terkocoh-kocoh untuk check baju dah siap ke belum. Malam? Heh nak balik dah kan? Berdebar-debar pula untuk urusan imegresen dan boarding. Risau access baggage walaupun dah ambil maksimum 30kg! Hikhik

Alhamdulillah, selamat kembali ke tanahair tercinta. Tok aku kata, there is no place like HOME.

Percutian yang padat dan mampat. Keesokan hari adalah hari bekerja. Petanda meeting mode untuk aku sudah bermula.

Next trip?
Awana Genting untuk Family Day ;D

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...