Monday, July 1, 2013

Al-Lughatul Arabia

Gadis Jordan di sebelahku menyapa. Bertanya soalan agaknya. Ku tutup AlQuran yang sedang ku baca. Dan tersenyum memandangnya.

Aku : Saya tidak boleh berbahasa Arab.
Gadis itu : Eh? Kenapa tak boleh? Tapi kamu boleh membaca Al-Quran.
Aku : Ya, saya boleh membaca tapi saya tidak boleh bertutur.
Gadis itu : Habis tu, bagaimana kamu memahami apa yang kamu baca?*

* dialog setelah di alihbahasa.

Terasa seperti diriku dilempang laju-laju. Bersungguh aku menunjukkan kitab tafsir yang ku baca. Dia masih keliru. Soalannya masih berkisar kenapa aku boleh membaca Al-Quran dengan baik (mengikut perkiraannya) tetapi tidak memahami apa yang di baca. 

Pertemuan singkat itu benar-benar membuka minda dan hatiku. Di sepanjang usiaku, kalimah-kalimah ini melantun dari bibirku, namun hanya lewat kebelakangan ini sahaja aku mula mengintai dan mencari apa yang tersurat dan tersirat. Allah ya Rahman, segala puji untukMu yang memberikan ilham dan keinginan untukku mempelajari bahasa ini.
Bahasa Al-Quran.
Bahasa syurga.
Kalamullah.

"(Dan) Sesungguhnya Kami mengetahui mereka berkata: 'Bahawasanya Al-Quran itu diajarkan oleh seorang manusia kepadanya (Muhammad). Padahal bahasa orang yang mereka tuduhkan (bahwa) Muhammad belajar kepadanya (adalah) bahasa 'ajami (bukan-Arab), sedangkan Al-Quran itu dalam bahasa Arab yang jelas" (Surah An-Nahl :103)

Perbualan santai itu telah 4 tahun berlalu. 
Impian itu tidak pernah pudar, apalagi terpadam.
Benar, ia lahir dari rasa cinta. Moga-moga cinta itu akan membawaku ke Syurga.

Aku mohon maghfirahMu Ya Rabb.

No comments:

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...