Tuesday, August 1, 2017

Maafkan Aku Viet!

Ketika mengembara ke Da Lat, salah satu bandar kecil di Vietnam, aku bertemu dengan seorang anak muda yang memperkenalkan dirinya sebagai Viet. Perbualan kami santai dari tempat-tempat menarik di sekita Da Lat kepada mempelajari beberapa dialek Vietnam hingga akhirnya membawa kepada topik keyakinan dan kepercayaannya kepada Tuhan.

"Apa agamamu, Viet?"
"Aku tidak punya agama."
"Isteri dan anakmu?"
"Tidak juga."
"Ibumu?"
"Sama."
"Engkau tidak percaya pada Tuhan?"
"Dulu, datuk nenek moyangku berasal dari agama Buddha. Lama kelamaan mereka tidak mengamalkannya dan akhirnya kami tiada agama."

Aku diam seketika.
Bagaimana aku mahu memulakan bicara tentang Islam? Bagaimana aku mahu mengajaknya untuk kembali mencintai Tuhan?

"Viet, aku Muslim. Aku beragama Islam. Aku mahu mencari kedai Vegetarian. Kau tahu di mana?".

Viet memandangku kaget.

"Kau tak boleh makan ayam? Atau daging?"
"Aku bukan vegetarian. Aku boleh makan daging seperti ayam, lembu dan kambing. Semua Muslim boleh. Cuma sebagai seorang Muslim, haiwan itu perlu disembelih."

Segera aku membetulkan.
Viet menganguk-angguk.

"Maksudnya kau perlu tahu bagaimana haiwan itu mati?"
"Ya. Aku perlu tahu adakah ia disembelih mengikut cara yang agamaku benarkan. Semua haiwan kecuali Pork."

Ah. Aku mengeluh perlahan. Aku sudah menyulitkan seorang lelaki yang tidak mengenal siapa Tuhannya malah menyukarkan dia pula dengan kepayahan untuk mencari makanan. Mungkin dia terfikir sukarnya menjadi seorang Muslim hanya kerana sukarnya mencari makanan yang boleh dimakan.

"Aku akan bawa kalian ke kedai vegetarian Vietnam. Atau kalian boleh makan di restoren India kerana mereka juga ada makanan vegetarian." Viet bersuara setelah berfikir untuk seketika.

Aku mengangguk perlahan dan masih berfikir bagaimana aku ingin bercerita tentang keindahan Islam? Bagaimana aku ingin dia tahu bahawa ada Tuhan yang menciptakan?

"Kita sudah sampai."
Viet bersuara kembali.

Dan perbualan kami tentang agama terhenti secara otomatik.

Hari ini, ketika melihat gambar Viet yang kami ambil sebagai kenangan, aku melirih perlahan.
Maafkan aku Viet kerana tidak mengajakmu kembali kepada agama fitrah ini. Aku berharap ketika Islam sampai dan tumbuh mekar di bumi Da Lat suatu hari nanti, kau masih punya waktu untuk kembali kepada Tuhan yang satu.

Maafkan aku, Viet!

No comments:

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...