Saturday, January 2, 2010

Jelajah Dunia

Sejak beberapa tahun ini, seorang sahabat sangatlah beriya untuk mengembara bersamaku. Dan setiap kali dia mendengar aku bercuti ke mana-mana sudut dunia,ayat yang sama acapkali diungkapkan;

"Kau asyik bercuti dengan kawan-kawan kau. Bila nak bercuti dengan aku?"
"Where shall we travel together? You just name it and I buy the ticket."

Kebelakangan ini cerita kembara Eropah telah begitu sinonim dalam topik perbualan kami. Masalahnya, aku tidak sekaya mereka. Itu yang utama. Tapi mereka tidak pernah percaya. Keduanya, kami mempunyai 'different interest' yang membuatkan aku mencari pelbagai alasan untuk tidak menyertai mereka. Berterus terang? Sudah, sebenarnya.

Adakala begini pula ayatnya:

"Ya lah, kita ni bukan ijin. Bukan KAWAN dia. Bercuti bersama tak nak. Beli rumah dekat-dekat pun tanak."

Heh, ada kaitan kah itu?

Ketika mereka semua teruja untuk kembara Eropah, aku lebih berminat untuk kembara ke bumi Anbiya'. Malah idea awal dari mereka untuk menjelajah Turki aku sambut dengan senyum gembira (kerana aku telah jatuh cinta pada Turki. Pada sejarahnya yang panjang. Pada kota Constantinople. Aku ingin melihat dan menghirup udara kemenangan tentera terbaik Islam ke atas kota itu. Ingin melihat masjid Biru. Ingin melihat segalanya di bumi Turki). Aku juga bercita-cita untuk menjelajah Gulf Region bersama seorang sahabat yang lain. Malah cita-cita untuk road trip dari Qatar, Bahrain, Saudi dan Oman tetap bermukim di hati. Atau mungkin menjelajah ke seluruh bumi Mesir. Melihat Laut Merah yang menenggelamkan Firaun dan bala tenteranya.

Paling tidak, untuk kembali lagi ke Tanah Haram. Itu impian yang tidak pernah terpadam.

Eropah? Aku terdiam.

Tapi itu bukan pokok persoalannya.

Aku bekerja dengan majikan, bermaksud cuti tahunan aku adalah terhad.
Aku bukan kaya raya seperti mereka, bermaksud duit aku sangat-sangat terhad.
Aku agak fussy dengan itu ini, bermaksud aku sudah ada travel buddy yang aku selesa untuk berjalan-jalan dengannya (you know who you are). hiks
Aku budak kampung dari Kluang yang comot, bermaksud aku tak pandai nak jadi posh girl?
Ye ye, sila abaikan ayat terakhir itu.

Mungkin juga, tidak salah untuk aku mencuba. Tapi ke mana?

“I have found out that there ain’t no surer way to find out whether you like people or hate them than to travel with them.” – Mark Twain

True, kan?

5 comments:

Kazaztan Team said...

true...kena cari travel buddy yg kite selesa...ehehhe...saya pun dah jumpe...huhuhuhu...

mySoul said...

hi kakak oren (ada kaitan tak?) hahahahhahaa

yes, penting tu travel buddy. who's yours? hikhik

Mama Adib said...

kak

if g ganu aku pasti akulah travel buddy mung

g obesea mak fikir 50x sebab mak lagi tak sesenang ko kah kah kah kah

mySoul said...

kakak,
bila nk g ganu nih? jom g pulau jom...

How bout May? ada public holiday tak? riki2 aa promo AA? takpun ko kan terer FireFly?

Kazaztan Team said...

mySoul,

kakak oren tu refering to me ka..ehhhehe...my travel buddy tu ehemmm...ehemmm...

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...