Monday, February 14, 2011

Universal Studio Singapore (USS)

Aku memang sengaja untuk menulis secara backdated. Sekadar berkongsi pengalaman aku mengembara di bumi Tuhan, sebagai catitan peribadi. Melihat dunia dari kacamata aku, dan dari perspektif aku. Mungkin ada yang sama dengan orang lain. Mungkin, penilaian yang berbeza. Segalanya mungkin.

Dah lama aku tidak bercuti menaiki bas beramai-ramai. Maksudnya, macam rombongan bas sekolah. Bukan. Bukan Geng Sekolah. Tapi geng Ofis. Macam tak percaya aku kembali lagi ke Singapura, walau kengkononnya nak datang lagi 10 tahun kemudian. Kali terakhir aku pergi ke sini ialah December 2009, ketika itu Universal Studio masih lagi dalam pembinaan. Cepat betul masa berlalu kan?

Perjalanan kami bermula dari Office HQ kami di Taman Melawati (kan aku dah kata ini Geng ofis, tentulah berkumpul di ofis). Entah di mana silapnya, perjalanan kami lewat dari waktu yang dijanjikan. Ada beberapa persinggahan awal sebelum destinasi pertama kami di Johor Bahru. Bas menyusur laju ke arah Selatan, berhenti seketika di Sungai Besi, di Seremban dan di Ayer Keroh (untuk amik penumpang dan solat). Kemudian tak berhenti-henti hingga ke JB. Kami makan malam di Danga Bay.

Keesokan harinya, seawal pagi kami telah bergerak menuju ke Second Link (Tuas) untuk ke Singapura. Hujan mengiringi perjalanan kami pagi itu. Kalau hujan berpanjangan, alamatnya memang lah mematikan segala mood yang ada. Hotel 88. Di situlah kami menginap. Drama? Heh, kalau tiada drama tentulah tidak seronok. Lagilah aku ni Drama Diva? Hahaahahahahhaa tapi aku malas nak cerita di sini. Cuma pada pendapat aku, setiap orang harus bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas yang diamanahkan. Ketidakpekaan pihak agensi menguruskan kami, bagi aku adalah sesuatu yang mengecewakan. Eh, tak nak cerita pasal itu. Nanti mood menulis juga menyongsang dari tujuan asal.

Menurut cerita, bas dari Malaysia tidak boleh sewenang-wenangnya berjalan ke sana-sini di Singapura. Disebabkan itulah kami terpaksa bertukar bas. Tourist guide kami pula tidak banyak membantu dalam menguruskan kami. In fact, ini kali pertama juga dia pergi ke Universal Studio! Kami dikehendaki menaiki LRT untuk ke Universal Studio. Dah sama lah kaedahnya dengan try & error masa aku pergi ke Sentosa Island setahun yang lalu. Kebanyakan dari kami merungut-rungut tidak puas hati. Dah sampai di Universal Studio, tiket masuk juga belum di beli. Mengeluh. Dan membebel tidak puas hati. Alamak, aku sepatutnya tidak membebel mengenai ketidakpuasan ini kan? *sigh*

Ok, kita cerita sahaja kenangan di Universal Studio. Hujan terus sahaja membasahi bumi. Tanpa henti. Perkara pertama yang kami buat apabila dah 'check-in' Universal Studio ialah mencari kedai untuk makan. Alhamdulillah, kepekaan kerajaan Singapura tentang sensitiviti halal-haram makanan bagi orang Muslim harus di puji. Dalam Map yang diberikan, ada beberapa kedai yang telah diiktiraf halal oleh MUIS (Majlis Ugama Islam Singapura). Di pintu kedai pun ada juga diletakkan logo halal. Ada sorang minah Arab ni bertanya kat aku adakah kedai yang kami masuk itu halal, kerana dia tengok kami mengorder makanan. Keyakinannya hanya kerana kami memakai tudung. Hmm, aku rasa aku sempat memberitahu dia untuk merujuk kepada USS map. Sempat juga aku bertanya kalau-kalau ada surau di USS ni, menurut salah seorang pekerja, surau masih lagi di dalam pembinaan. Aku harap, ia benar-benar ada untuk memudahkan Muslims menunaikan tanggungjawab.

Secara jujurnya, USS bukan jiwa aku. Atau sebenarnya, hujan telah mematikan perasaan aku? Entahlah. Aku tak berapa teruja untuk bermain itu ini. Family yang ada kids memang really enjoyed. Or perhaps USS is the best place to bring your kids. To have fun. Pun begitu, sempatlah juga aku menaiki Mary Go Round, dan roller coaster. Selebihnya, kami melihat 3D movie, pembikinan filem ala Hollywood, dan melihat-lihat kawasan sekitar dan berjalan tanpa hala tuju. Apabila pergi mengikut pakej rombongan, perkara paling tidak dapat dielakkan ialah MENUNGGU. Kami diberi masa selama lebih kurang 4 jam untuk menikmati (read : merayau) di dalam USS ini. Suka atau tidak, kenalah juga habiskan masa di situ. Aku tidak kisah menunggu kerana ini adalah masa terbaik untuk aku membaca buku. Berjaya juga aku habiskan novel Remember Me :)

Malam itu, kami pergi ke Mustapha Centre. Kedai ala Mydin di Singapura. Di buka 24 jam. Tiada apa yang aku beli, cuma tali pinggang dan penunjuk kiblat. Dan kemudian MENUNGGU.

Keesokan harinya (Hari Ketiga), kami ke Orchard Road. Sekali lagi, proses berjalan tanpa hala tuju. Orchard Road bukan 'dunia' aku. Kami menghabiskan hampir separuh hari di sini. Tiada apa-apa yang dilakukan selain meninjau, berjalan ke HRC dan melepak. Dan MENUNGGU.

Tengahari, kami bergerak pulang ke Johor Bahru sebelum meneruskan perjalanan ke Kuala Lumpur.

Home is where the HEART is.

Next Trip,
Ho Chi Minh City ;D

2 comments:

Kazaztan Team said...

saya tunggu next trip anda...jiwa anda kan...ehhehehe

... said...

Kalau ko tak mau tunggu, kenapa ko giler ikut. Duduk ah rumah sorang. Hampeh. Meluat aku baca post tak guna ko. Pui.

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...