Sunday, May 31, 2009

Umrah Ziarah Part I


"Hamba-Mu datang menyahut panggilan- Mu, Ya Allah hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu. Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu Tuhan yang tidak ada sekutu bagi-Mu. Hamba datang menyahut panggilan-Mu. Sesungguhnya segala pujian dan ni'kmat serta kerajaan adalah kepunyaan-Mu, tidak asa sekutu bagi-Mu"


Segala puji bagi Allah yang telah memberi keizinan kepada aku dan 3 orang lagi sahabat untuk menjadi tetamuNya di Tanah Suci. Perjalanan kami bermula dengan berkumpul di KLIA seawal 8:30am. Perasaan bercampur baur ketika itu. Penerbangan kami ke Bahrain menaiki pesawat Gulf Air berlepas tepat jam 11:30am. Ini penerbangan pertama aku yang paling jauh, melebihi 3 jam perjalanan. Selama hampir 8 jam perjalanan dipenuhi dengan membaca buku, menonton movie, makan dan tidur dan tidur. Dan err… tidur lagi?? (nak kata lah kan bangun-tido-bangun tapi tak sampai2 jugak) hehe Kami transit selama 3 jam di Bahrain (masa dipenuhi dengan berjalan2 sekitar terminal, solat, dan cuci mata. Umaagg aiiii punya lah mahal matawang Bahrain!!! 1 dinar Bahrain sama dengan almost RM11… terbantut hajat untuk membeli apa-apa). Tapi sempat juga membeli-belah di McDonald (that’s what we did to kill the time). At precisely 5:30pm (local time), kami meneruskan perjalanan ke Jeddah. Dua jam berikutnya, kami sudah sampai di bumi Arab Saudi. Urusan imigresen agak lama memandangkan jemaah dari Negara lain tak reti nak ikut peraturan (read : queue). Masa ini bangga lah jugak menjadi sebahagian dari bangsa Asia dari rumpun Melayu yang sangat mendengar kata dan bersopan santun.

Kami di sambut oleh 2 orang Mutawwif bernama Andi Saputra dan Ariel (we pronounced his name as Arel Peterpan, bole?) hehe Kemudian perjalanan diteruskan lagi menaiki bas pula menuju ke Madinah. Took about 7 jam la jugak! Naik bas je semua orang sambung tido. Mengikut kata Mutawwif kami, bas akan berhenti di R&R untuk tujuan solat dan dinner. At that point, we didn’t really buy the word dinner! Kepenatan sudah melangkaui keperluan untuk another makan session (but again, dah 3x makan onboard, apa lagi nak kesah, tul tak?)…Bas berhenti di Yaaman Restaurant dan kami dihidangkan dengan nasi dalam talam (yg dimakan bersama 5 orang sedulang). Simple yet delicious, and all the sleepy jemaah makan jugak nasi berlaukkan ayam bakar dan ikan goreng.

Kami sampai di Madinah ketika azan Subuh hampir berkumandang. Perasaan tika itu sudah bercampur baur. Mutawwif sudah mengejutkan kami apabila kami memasuki sempadan tanah haram. Subhanallah! Aku telah memasuki tanah haram! Alhamdulillah! Bersyukur pada rahmat Allah yang mengizinkan dan memudahkan perjalanan kami. Aku sudah berada hampir kepada Rasul Allah s.a.w. Dan perasaan kali pertama memandang Masjid Nabawi? Subhanallah!!! Hanya Allah yang tahu perasaan kami seluruhnya di kala itu. Doa dibaca. Selawat dan syukur dipanjatkan kepada Ilahi, pada kurniaanNya. Kedatangan kami ini sebagai memenuhi jemputan untuk menjadi tetamuNya. Dan berharap menjadi tetamuNya yang istimewa.

Maka nikmat Tuhan yang mana satukah yang kamu dustakan?

1 comment:

ebikko said...

cepat ler apdettt... teruja bace ni!

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...