Friday, July 31, 2009

Bandung : 25 - 28 Julai 2009

Bandung terletak 180km dari Jakarta merupakan antara 5 daerah utama di Kepulauan Jawa. Juga dikenali sebagai Paris Van Java. Tetiba aku teringin untuk pergi ke Kepulauan Sumatera. Mungkin tahun hadapan, sekiranya diizinkan Tuhan :)

Kami sampai di kota Bandung lebih kurang pukul 8:10 p.m. Kami terus check-in di Hotel Karmila di Jalan Dago dan kemudian terus beradu (konon nak simpan tenaga untuk perjuangan pada keesokan hari).



Pasar Baru

Kalau di tanya kepada mana-mana perempuan warga Malaysia, rasanya jarang yang tidak pergi ke sini. Tetapi kalau ditanya kepada lelaki, pasti gelengan kepala berlaku secara automatik. Apapun, kami bertiga tidak lama di Pasar Baru. Mungkin sebab dah berhabis-habisan di Tanah Abang, maka di Pasar Baru ini kami hanya sekadar membuat perbandingan harga. Dan antara tujuan utama untuk mencari Tailor. Orang kata, upah membuat baju di sini murah. Gigih lah kami keluar-masuk kedai bertanya kos upah untuk menjahit seluar.

Kami makan tengahari di kedai Pak Che Met di Foodcourt Pasar Baru. Aku lebih menyukai makanan Sunda berbanding masakan Padang. Ikan Gurame Bakar antara menu utama yang pasti di order. Bersama Jus Alpukat (Avocado) yang sangat yummy! Di kedai ini ada Paket A,B,C,D. Boleh pilih mengikut kesukaan masing-masing. Harga juga sangat berpatutan. Kami bertiga makan hanya sekitar IDR150,000...Kenyang sehingga ke esok pagi!

Pengangkutan utama yang paling kami gemari di Bandung ialah menaiki Angkutan. Murah. Hanya IDR2,000.

Kota Kembangan

Dari Pasar Baru, kami terus menuju ke Kota Kembangan dengan menaiki beca untuk membeli DVD movies yang sangat-sangat murah. Beli 10 gratis 2, sekeping berharga IDR5,000. Murah kan? Pada asalnya aku hanya mahu membeli sekeping dua sahaja, tetapiiiii.....hamik kauu... 50 keping DVD yang diborong oleh kami bertiga!! beserta 11 keping yang diberi percuma! Selepas ini kalau aku beritahu betapa sibuknya jadual, korang pasti tahu apa aktiviti aku, kan? Yang pasti aku ada full set of Detective Conan series, yayyyyy!

Rumah Mode

Ini antara Factory Outlet (FO) yang sangat popular di Bandung. Sempat juga aku menyambar sehelai jeans. Aku sekadar menghabiskan waktu duduk di bangku di luar Rumah Mode sementara menunggu pasangan suami isteri itu membeli-belah. Sebenarnya aku tidak mahu terjebak membeli barang yang tiada keperluan. Pembaziran itu bukankah amalan syaitan? Huhuhu

Kami dinner di Java Bean cafe. Beriya-iya aku nak makan mee kocok tapi rupanya aku tersalah order. Kecewa. Sungguh kecewa.

Bale Anak/Heritage/Cascade/Rabbani FO

Di sini lah kami berjalan-jalan pada hari kedua di Bandung. Untuk memudahkan pergerakan, kami menyewa Suzuki Arena untuk tempoh satu hari (sekali dengan supir).

Kampung Daun

Selama bertahun, aku mendengar keistimewaan tempat makan ini. Akhirnya, tercapai juga cita-cita untuk menikmati makanan dan merasai sendiri keistimewaan Kampung Daun. Tetapi kalau di tanya kembali kepada kami, err... indah khabar dari rupa! Mungkin kerana kami bertiga ini orang yang sangat simple. Tidak perlu pergi jauh-jauh untuk makan. Asalkan sedap dan dekat, itu sudah memadai. Tapi adakala pengalaman tidak boleh dijual beli. Itu mungkin penyebab kami pergi ke Kampung Daun. Namun untuk pergi sekali lagi, mungkin tidak. Apapun, jika kembali lagi ke Bandung, aku pasti sekali ingin pergi ke Sapu Lidi dan Dapur Sangkuriang. Sekadar ingin mencuba. Jika berbaloi pada harga dan keenakan makanannya, pasti kembali lagi. Suasananya damai, tenang. Dipenuhi pepohon hijau. Mungkin itu sebabnya dinamakan Kammpung Daun. Tempat Musolla juga ada disediakan. Bersih dan kemas. Tapi awas, air paipnya tersangatlah sejuk.

Pemandangan menyusuri ke Kampung Daun sebenarnya menarik. Di kiri kanan jalan boleh dilihat kebun-kebun sayur. Kata Pak A'a (supir kami) di kawasan ini dimiliki oleh orang-orang kaya Cina. Memang boleh di lihat banglo sebesar-besarnya dari tepi jalan. Kaya. Memang sungguh kaya.

Roger's Spa

Selepas kekenyangan, kami meneruskan agenda. Kali ini Spa. Kami sudah bertanya kepada pekerja hotel malah kepada Pak A'a, mereka kurang arif tempat-tempat seperti ini. Jadinya, kami ke Roger's Spa sahaja. Hanya buat hair treatment dan Facial. Tidak, bukan lulur melulur. Tidak juga pedicure manicure. Berbaloi-baloi harganya :)

DSE Factory

Ketika sampai di sini, azan Maghrib sudah berkumandang. Aku pula sudah hilang mood gara-gara selsema tiba-tiba datang menjenguk. Sekadar menebeng di kerusi menunggu dua lagi rakan membeli-belah. DSE ini terletak di Jalan Dago. Bagi mereka yang bertubuh besar, banyak pilihan pakaian boleh di cari di sini.

Pak Che Met Outlet

Makan lagi. Aku sebenarnya masih kekenyangan. Sesuatu yang pasti perutku memang well behaved kalau pergi melancong. Tidak mengaruk, tidak minta selalu diisi. Teringat semasa di Bandung setahun lalu:

"Kau tak lapar ke?" Nana tetiba bertanya kat aku.
Sempat aku mengerling ke jam. Baru pukul 11 lebih. Uish...tengahari pun belum, kenapa pula nak lapar?

"Tak. Perut aku memang bijak. Lagipun kalau melancong, makan memang bukan agenda utama aku. Kagum tak?"
"Agak jugak lah".

Agak hairan bila Nana mengadu lapar. Dia bukan orang yang kerap mengadu lapar. Bukan seperti aku yang memang suka makan. Err.. sebenarnya aku memang sangat popular sebagai kaki makan. Mengunyah non-stop?

Berbalik kepada cerita makan malam, kami memang teringin bebenar makan di Outlet Pak Che Met. Mungkin menu nya lebih variasi. Apabila sampai, our first impression were good. Kedainya besar. Teratur. Ada live band setiap hari Isnin dan Rabu. Dan kebetulannya, kami sampai pada hari Isnin. Akan tetapi, apabila melihat pada menu, agak mengecewakan juga lah. Mungkin expectation kami terlalu tinggi. Jus buah pun tak banyak pilihan. Mungkin kami membuat perbandingan dengan Branch di Pasar Baru (tapi orang kata kot ya pun nak buat perbandingan, jangalah bezakan Foodcourt dengan restoren yang berhawa dingin,kan?). Atau sebenarnya kami ini cerewet? Hahaha Nak makan yang sedap, tapi murah dan selesa.

Yang paling membazir, aku makan tak habis. Isk, sudahlah mahal, tak habis pula. Bukan tak sedap tapi aku masih lagi kekenyangan. Kalau berjalan, makan memang bukan agenda utama. Eh, macam dah cerita dah tadi? Huhuhu

Hajat di hati ingin ke Kartika Sari untuk membeli kek coklat kukus tidak kesampaian. Ingin melihat lukisan-lukisan di Jalan Braga jugak tidak berkesempatan. Hanya sempat buat lintas hormat sahaja. Lagipun kami kekurangan cash. Kami terus bergerak pulang ke hotel untuk bersiap sedia mahu kembali ke tanahair pada keesokan hari. Sempat juga kami berbual kosong dengan Pak A'a tentang kehidupan di Bandung. Tersentuh hati mendengar kisah hidupnya. Dia bekerja dari jam 8 pagi hingga 9 malam, membawa kami menjelajah ke seluruh kota, tapi hanya di bayar upah IDR75,000 daripada IDR500,000 yang kami bayar untuk sewa kereta. Sehari suntuk, tapi sebegitu sahaja upahnya? Jika tiada mengambil upah memandu kereta sewa, dia mengambil upah membersihkan masjid. Anak yang paling kecil berumur 16 tahun. Entah kenapa, dengan Pak A'a kami tidak bertanya tentang Indonesia, atau tentang pemimpinnya, atau semangat juang bangsanya, tapi kami lebih bertanya kepada persoalan peribadinya. Jauh di sudut hati, kami sebenarnya bersyukur pada nikmat yang Allah beri kepada kami.

Esoknya, kami kembali lagi ke Pasar Baru. Tujuannya hanya satu, ingin menghabiskan rupiah yang ada. Ini barulah dikatakan kehendak melampaui keperluan. Kami berusaha membeli seadanya, tetapi umpama ombak yang menghempas pantai, begitulah juga perumpaan kami membeli-belah di saat akhir. Daripada asal hajat di hati nak membeli sehelai dua, pulang ke hotel dengan beg plastik yang di usung kiri dan kanan. Hebat, kan?

Urusan imigrasi di Hussain SasteraNegara Airport tidak lama. Tapi yang mengambil masa selama hampir 2 jam ialah urusan bagasi dengan AirAsia. Gila! Ini semua gara-gara access baggage lah hehe

Secara keseluruhan, Bandung mungkin bukan lagi tempat yang menarik untuk aku lawati. Mungkin kerana aku sudah mengetahui apa yang aku mahu, apa barang yang boleh dibeli dan di cari. Mungkin ada yang bertanya, kenapa tak pegi ke Terminal Tas? Summit? Diaz? Donatello? Victoria Secret? Kami pernah marathon pada tahun pertama hampir ke seluruh FO, Boutiques, dan segala. Kali ini kami sudah kecilkan skop kami.

Yang pasti, kami meninggalkan bumi Indonesia dengan perut yang lapar. Tak sempat nak lunch gara-gara urusan bagasi yang sangat lama. Harapan untuk memakan nasi lemak Pak Nasir di dalam pesawat juga hancur berkecai kerana pesawat kami bukan datang dari Kuala Lumpur. Yang ada hanya Mee Segera.
Mee Segera ABC.
Ironi kan?

1 comment:

harisxyz said...

nice and funny story!

next time better go to 'Bali' or 'Jogjakarta'

the 1st and 2nd tourist destination in Indonesia.

but if you wanna 'beli-belah', the best are Jakarta, Bandung and Surabaya.

best regards,

haris
(surabaya/Jogjakarta/Melaka)

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...