Tuesday, July 14, 2009

Jiwa Tersentuh...

Sejak kebelakangan ini, mood membaca aku membuak-buak. Kebetulan mungkin, aku punya masa untuk membaca maka beberapa buku menjadi pilihan.

1. Ketika Cinta Bertasbih (Episod I & II)
2. Airmata di Pintu Baitullah
3. The Kite Runner (ada orang kata watch the movie first, then read.. so that's what I did hehehe the book is on my bookcase though, soon to be read insylh)
4. Mukjizat Cinta (in progress)

Rembesan airmata yang tiada henti lah. Banyak pengajaran yang aku dapat dari cerita Ketika Cinta Bertasbih terutama pencarian Azzam untuk menjadik jodohnya. Sekalipun jodoh, ajal dan maut seseorang telah ditentukan olehNya, tetapi usaha berterusan dilakukan tanpa henti oleh Azzam (we shall do the same I guess, if we want to get something). Aku tersentuh apabila di saat dia ingin menggapai bahagia, ibunya pula kembali ke rahmatullah. Ujian dan dugaan dihadapi dengan tabah.

Airmata di Pintu Baitullah adalah koleksi kisah-kisah yang berlaku di Mekah pada musim Haji, sebagai pengajaran dan pedoman. Ada beberapa kisah yang sangat menyentuh hatiku, memberi ruang untuk diri ini berfikir. Dan seterusnya bersyukur kerana diberi peluang untuk mempelajari segala ilmu.

The Kite Runner. Owh.. perasaan sebak bermula dari seawal cerita. Kisah persabahatan yang tiada tandingannya. Agak terkejut juga melihat bagaimana hukuman hudud dilaksanakan di Afganistan (ditunjukkan dalam filem itu bagaimana hukuman rejam dijalankan ke atas orang yang melakukan adultery). Juga terpesona dengan watak Hassan yang begitu protective dan sangat loyal. Juga mengimbau kenangan masih kecil bermain layang-layang bersama rakan-rakan. Ada pengajaran yang boleh di ambil bagi yang mahu melihat dengan mata hati.

Kebelakangan ini aku agak mudah tersentuh (miss touching tu gelaran untuk Yahani, bukan aku) hehehe

Dan lagu ini? Mengundang kenangan yang cukup indah. Ketika aku ter'bumped into this song', kenangan bumi Makkah terus bersemi. Teringat kata-kata mutawwif:

"Para jemaah sekalian, sekarang ini kita telah meninggalkan Tanah Haram Makkah. Ini adalah sempadan di antara tanah haram dan tanah halal."

Ketika itu aku memang sedang melayan perasaan. Bilakah aku akan kembali lagi ke sini? Bila tiba-tiba mutawwif kami mendendangkan lagu Doa Perpisahan.


Pertemuan kita di suatu hari
Menitikkan ukhuwah yang sejati
Bersyukurku kehadap Illahi
Di atas jalinan yang suci

Namun kini perpisahan yang terjadi
Dugaan yang menimpa diri
Bersabarlah diatas suratan
Kutetap pergi jua

Kan kuutuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Ya Allah bantulah hamba-Mu

Mencari hidayah dari pada-Mu
Dalam mendidikan kesabaranku
Ya Allah tabahkan hati hamba-Mu
Di atas perpisahan ini

Kan kuutuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Ya Allah bantulah hamba-Mu

Senyuman yang tersirat di bibirmu
Menjadi ingatan setiap waktu
Tanda kemesraan bersimpul padu
Kenangku di dalam doamu
Semoga... Tuhan berkatimu


Menangis dalam diam. Barangkali hampir seluruh para jemaah begitu. Semoga mutawwif kami menjadi seorang Mutarrabbi. Dan kemudiannya menjadi Murabbi kepada pencinta ilmu. Semoga Allah sentiasa melindungi dan merahmatinya. Itu doa kami (atau setidaknya, itu doaku.)

Aku ingin kembali lagi.
Senjatanya adalah DOA.
Insya Allah.

No comments:

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...