Thursday, December 10, 2009

Ho Chi Minh City - Day II, III

Matahari bersinar indah di bumi bekas jajahan komunis ini. Cuacanya yang kering menyebabkan kami tidak berpeluh langsung (tak pakai deodorant pun masih rasa yakin sepanjang hari! hehehe)...

Sebelum bercerita hari kedua kami, aku ingin terlebih dahulu memperkenalkan tourist guide kami bernama Yaya... Sungguh, kali pertama dengar aku memang teringat Zul Yahya yang berlakon cerita Papaya tu! Lebih melucukan apabila mendengar Yaya bercakap-cakap dengan kami.

"Jangan risau, nanti Yaya bawa shopping kain banyak-banyak."
"Takpe, Yaya sudah makan. Yaya minum saja".

Sounds adorable kalau yang berkata-kata itu kanak-kanak berusia 5 tahun kan? Kemudian dia menunjukkan sekeping name card pelanggan dia, dan ada juga nama dia.

"Laaaaaaa, Yahya rupanya". Tergelak besar kami semua.



Tapi kemudian kami memanggilnya Pak Yaya. Lagipun, dia bukan muda seperti Tony. Oh!

Pagi ini kami ke China Town. Di sini memang khusus untuk membeli kain-kain Lycra seperti rakan-rakan aku yang semua ini usahawan yang dedikasi. Mata aku rambang melihat kain-kain untuk di buat baju kurung, tetapi memandangkan beli baju siap sudah sangat murah, aku hanya menahan iman. Kami makan tengahari di Kedai Shamsudin. Pada asasnya, asal sahaja makanan halal sudah berbaloi untuk kami yang membawa roti yang berbuku-buku. Petang itu, kami ke Hong Anh sekali lagi. Dan, aku rambang mata untuk ke sejuta kali!


kalu ikut nafsu, nak beli semua!


Malam itu, kami hanya makan malam di bilik hotel dengan bekalan makanan yang di bawa dari Malaysia.

Dan buah-buahan juga merupakan santapan utama kami di sini. Tidak meragukan langsung.

Day III


Hari ketiga ini, kami keluar agak lewat. Apa yang bagus di hotel ini, memang telah disediakan alat penimbang. Setelah menimbang berat beg masing-masing, maka hari ketiga ini kami agak insaf. Itupun kami telah masing-masing menambah excess luggage charges untuk 60kg. Masih tidak mencukupi. *geleng kepala*

Hari ketiga ini kami hanya berjalan kaki ke deretan kedai di Bien Tanh. Dalam tidak mahu membeli pun, penuh juga kiri kanan kami menjunjung beg plastik. Dari situ, kami bergerak ke Mai Boutique dan Hong Anh. Ini kerana kawan kami ingin mencari bahan untuk butiknya. Aku benar-benar telah insaf. Aku sekadar menunggu dan melihat karenah rakan-rakan baruku ini.

Setelah penat, kami berhenti makan tengahari di Saigon Halal Restaurant. Owh sangat lah sedap! Aku tambah 3x nasi (ya, no surprise kan?) huhuhu

Kemudian kami kembali ke hotel dan check baju custom made kami. Dari janji asal pukul 3 p.m. siap ke pukul 5 pm ke pukul 7 hingga siap sepenuhnya hampir jam 10 mlm! Kami tak marah tailor kerana masing-masing bukan sedikit tempahannya. Aku sahja dah 3 helai, Izzah sahaja sudah ada baju 9 sekawan, dan rakan-rakan yang lain. Suspek kan diorang ni boleh siapkan dalam masa 24jam?

Aku lupa ingin bercerita tentang pasar malam di hadapan hotel kami yang dibuka pada setiap malam.

"Mari kakak, murah. Murah" itu laungan para pekerja kedai. Nampak sangat rakyat Malaysia ni ramai datang ke Vietnam kan?

Secara keseluruhan, aku menimba pengalaman baru. Selepas ini, aku dah boleh kecilkan skop ku kerana aku dah tahu mana halatuju jika aku ingin kembali lagi ke sini.

Kembali ke Ho Chi Minh?
SUDAH TENTU!!!

No comments:

Vietnam Trip : Mui Ne, Dalat dan HCMC

"Kau pernah dengar Mui Ne dan Da Lat?" "Kat mana tu? Tak pernah dengar pun." "Vietnam. Ada tiket murah RM277. Kau...